Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Tentang Indeks Prestasi Dosen (IPD)

Kalo untuk mengukur prestasi akademik mahasiswa memakai IPK, maka untuk mengukur prestasi dosen bisa memakai Indeks Prestasi Dosen (IPD). Contoh IPD adalah seperti berikut ini

IPD gartek

Gambar di atas ialah IPD saya untuk MK Menggambar Teknik, nilai IPD nya lumayan baik, padahal nilai mahasiswane biasa-biasa aja :) IPD diitung dari kuisioner mhs peserta MK yang diajar oleh dosen bersangkutan. Di kuisioner, ada 10 pertanyaan yang berkaitan dengan proses belajar mengajar, dan masing-masing pertanyaan ada 4 pilihan jawaban (A bernilai 4, B nilai 3, C = 2 dan D = 1).  Dari kuisioner oleh seluruh mhs di kelas kemudian ditotal dan hasilnya seperti gambar di atas.

Ada beragam opini tentang IPD, baik dari mhs ataupun dari dosen itu sendiri. Pernah beberapa mhs menyampaikan, kalo IPD itu harus diisi dengan jawaban A dan B saja, supaya nilai MK nya juga bagus. Ini dikarenakan, ada dosen yang senang karena IPD nya bagus sehingga murah kasih nilai ke mhs. Ada juga mhs yang nilai MK nya jelek-jelek se kelas, gara-gara ngisi kuisioner IPD nya gak banyak yang A dan B. Maklum aja, dosen mana sih yang mau dijelek-jelekin sama mahasiswanya :)

Tapi terlepas dari 2 kasus di atas, menurut saya umumnya mhs mengisi kuisioner IPD tanpa ada niatan macem-macem. Wis pokok ngisi, habis perkara. Ini disebabkan, meski IPD bagus ataupun buruk, juga gak akan ngefek ke mhs. Apa benar seperti itu?

Setahu saya sih ya benar. Karena saya belum pernah tau, ada dosen yang dipunishment gara-gara IPD nya di bawah rata-rata. Jadi meski IPD baik ataupun buruk, ya semester depan tetap ngajar dengan cara yang sama. Toh siapa yang berani mempunish dosen??? Wong dosen itu independent di atas segalanya kok :)

Lha trus buat apa ada IPD? Mungkin sekedar dibuat “penggelitik” nurani masing-masing dosen, siapa tau dengan IPD itu dosen bisa “sadar” sehingga akan selalu memperbaiki cara mengajarnya dari semester ke semester. Tapi siapa yang tahu??? 

About these ads

Januari 13, 2007 - Posted by | ke-kuliah-an

11 Komentar »

  1. Wah bagus tuh ada IPD ;) Bikin ngajar makin PD.
    Tapi yang pernah saya temui, jika diperbandingkan kuisioner dibagikan sebelum dan sesudah ujian dosen bersangkutan, kok perbedaan hasilnya njomplang :D

    Komentar oleh NolBuku | Januari 14, 2007 | Balas

  2. mm… IPD…. percuma koq kita ngisi, kadang dosen yang bersangkutan di berikan komentar2 untuk memperbaii cara mengajarkan, tetap saja bikin kita bosan… dan tidak dimengerti
    jadi dihapus aja IPD..begitu pula IPK mahasiswa tidak bisa jadi standar mahasiswa pintar dari IPK lagi…

    Komentar oleh arul | Januari 14, 2007 | Balas

  3. Wah bagus sekali IPDmu cak Alief. Lebih tinggi dari IPD saya dulu. Kelihatannya sistem IPD ini hanya di ITS, disini (Korea) gak ada tuh. IPD menurut saya kurang mengena, soalnya mirip Indonesian Idol atau AFI, he..he.. Jika mahasiswa tidak mengerti suatu hal kenapa kok tidak langsung aja ditanyakan dikelas? Saya haqqul yakien jika dalam satu kelas paling tidak ada 10 mhs yang bertanya, entah perihal kuliah sebelumnya atau yg sekarang, dosen yg ngajar pasti lebih mempersiapkan diri, dan perkuliahan jadi lebih segar.
    btw : selamat atas IPD yg tinggi, goodluck

    Komentar oleh Ary Bachtiar | Januari 15, 2007 | Balas

  4. # nolbuku : Njomplang karena sigma momennya gak sama dengan nol, paling :)

    # Arul : seenam tambah satu = setuju, ganti aja IPD dan IPK dengan IPA dan IPS :)

    # Ary Bachtiar : Maklum dosen anyar, dadi sik semangat :) Yo opo kabare Korea? Sek ada Selatane ta?

    Komentar oleh Alief | Januari 15, 2007 | Balas

  5. kalo aku sih niat ngisi kuisioner peneliaan dosen. sadar ini bukan hal sepele. kalo bagus ya tulis bagus, jelek ya tulis jelek. :)

    Komentar oleh jtabah | Januari 16, 2007 | Balas

  6. Di guru pelum pernah denger ada yang seperti itu? Bagus juga untuk membantu introspeksi diri.

    Komentar oleh helgeduelbek | Januari 26, 2007 | Balas

  7. kalau diterapkan di kampus saya pasti banyak yang hancur nilai IPD nya hahahaha..

    Komentar oleh grandiosa12 | Januari 27, 2007 | Balas

  8. beda ya ama dosen di spore. kalo skore IPD nya jelek, tuh dosen bisa out lho mas. contohnya adalah tulisan bebek rewel, seorang mahasiswa NTU …. lihat juga gmana aksi si bapak dosen yg keturunan India dan sangat ramai orangnya ini di youtobe …

    http://www.bebekrewel.com/funny-feedback-video/

    Komentar oleh papabonbon | Januari 27, 2007 | Balas

  9. #jtabah: itu baru mahasiswa sungguhan :)

    #helgeduelbek: bisa konsultasi ke ITS kok kalo juga mau mbuat IPD.

    #grandiosa: masak seburuk itu sih?

    #papabonbon: semoga ITS akan segera menyusul spore…

    Komentar oleh Alief | Februari 2, 2007 | Balas

  10. m,antap

    Komentar oleh rifadal | Februari 26, 2007 | Balas

  11. wah, jadi laris nih blognya cak alief
    ulasan IPD nya masuk milis TI lho
    selamat cak…!

    btw udah lama ga ngeblog????

    Komentar oleh didi | Juli 15, 2008 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 31 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: