Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

cak Nuh, Menkominfo yang Baru

Akhirnya ITS punya alumni yang menjabat sebagai menteri. Mantar Rektor ITS, Muhammad Nuh lah yang berkesempatan menjadi the first itu…. Mungkin ini adalah sebuah kehormatan bagi ITS sebagai institusi, dan sebuah amanah bagi cak Nuh.

Berita akan diangkatnya cak Nuh jadi menteri saya dengar pertama kali dari cak Triyogi, dekan FTI, hari Minggu pagi kemaren. Waktu itu, saya lagi mbantu-mbantu ngetik dan ngeprint revisi Project Implementation Plan (PIP) nya ITS untuk program hibah I-MHERE.

Sewaktu asyik ngedit file excel di ruang FTI Rektorat, Cak Triyogi datang dan bilang: “Wih pak Nuh dadi menteri iki, nggantikan Sofyan Djalil”. Trus ada yang komentar: “Lho iya ta pak, dapat berita darimana?”. “Di koran hari ini ada, dan tadi malam saya juga habis sms beliau” kata cak Yogi.

Setelah dengar berita itu, jadi deh kami yang ada di ruangan mulai buka-buka website detik.com ataupun jawapos.com untuk memastikan beritanya. Setelah membaca dan memastikan kalo cak Nuh benar akan jadi menteri, maka seorang dosen di ruangan itu nyeletuk: “Wah baru pertama kali iki ada menteri yang kenal sama saya….” Sebuah ungkapan yang menunjukkan ikut berbahagianya beliau atas keberhasilan seorang alumni ITS sebagai Menteri. Saya rasa hal itupun juga dirasakan oleh seluruh civitas akademika ITS, termasuk saya.

Pagi tadi sekitar jam 9 setelah saya selesai ngajar, di ruang jurusan Teknik Mesin ITS cak Triyogi kembali bercerita tentang cak Nuh. Kali ini beliau nyeritakan tentang proses kedatangan cak Nuh di Puri Cikeas. Cak Triyogi tanya ke cak Nuh: “Lho Pak sampean kan belum pernah ke Cikeas, trus gimana supaya bisa masuk dan gak dihadang sama securitynya?” cak Nuh menjawab: “Lha yo iku, aku yo mikir iku pas nang mobil dari Cengkareng ke Cikeas. Yo opo mlebune nang Cikeas. Kan durung onok sing kenal karo aku”.

“Lha trus yo opo ?” tanya cak Triyogi. “Untunge pas di mobil ada telpon dari ajudan presiden yang nanyakan mobil dan plat nomer yang saya pakai” jawab cak Nuh. “Dadi aku rodok tenang, wah iso mlebu iki…” sambung cak Nuh. Akhirnya pas mobil cak Nuh sampai di depan Puri Cikeas, ternyata securitynya pada bengok-bengok: “Bukakan pintu – bukakan pintu, M Nuh datang – M Nuh datang…..” :) “Wis dadi tenang-nang aku” cerita cak Nuh ke cak Triyogi.

Hubungan personal saya dengan cak Nuh, saya kira tidak berbeda dengan banyak mahasiswa dan dosen lain di ITS. Ini dikarenakan kedekatan beliau ke semua karyawan, dosen, dan mahasiswa memang tidak diragukan lagi. Saya rasa semua orang ITS tahu cak Nuh dan kalo berbincang dengan beliau terasa enak dan dekat banget, apakah itu di masjid, di rektorat, ataupun di forum-forum formal. Beliau tidak pernah membedakan satu dengan yang lain, dan tidak terlalu memperhatikan siapa saya dan siapa kamu….

Pas jaman saya mahasiswa, beliau bersedia menerima kami dari BEM untuk diskusi tentang penerapan status BHMN di ITS. Beliau menerima kami ba’da isya dan ngobrol sampai jam 22.00. Hal yang mungkin sulit dilakukan di kampus-kampus lain. Suasananya pun hangat meski penuh dengan adu argumen dan data, tapi tidak sampai peso-pesoan… Karena saat itu, posisi mahasiswa jelas keberatan dengan penerapan BHMN dikarenakan landasan hukumnya yang belum jelas dan cenderung mengkomersialkan kampus.

Saat bertemu dengan beliau, saya selalu berada pada posisi “melawan” cak Nuh. Bahkan saya sempat membuat tulisan provokatif “BHMN: Badan Hukum Milik Nuh” Saat itu, saya pikir itu perlu dilakukan sebagai penyeimbang dan pengkoreksi, bahwa ke depan ITS memang harus otonomi tapi yang humanis, bukan kapitalis…

Pas jadi dosen, beberapa kali saya sempat bertemu beliau lagi, baik di masjid, di forum resmi, ataupun ketika lagi jalan-jalan ke rektorat. Anehnya beliau masih ingat dengan saya, mungkin karena saya sering “melawan” beliau itu :) Atau mungkin karena anehnya saya, orang yang sewaktu mahasiswa sering mengkritisi kebijakan ITS, kok malah jadi dosen, apa gak salah?! Atau mungkin juga karena saya yang keturunan Cino tapi muslim. Hanya cak Nuh yang tau jawabnya… Sek-sek… kalo gak salah pertama kali saya ketemu beliau ya membahas tentang ke-cino-an dan ke-muslim-an itu deh.

Waktu itu, saya lagi ruang PR 3, untuk tanya-tanya tentang data karya tulis mengenai BHMN. Trus beliau masuk ke ruang PR 3 dan ngajak pak PR 3 untuk shalat magrib. Pas liat saya, beliau tanya: “Lho kamu yang ada di koran hari ini ya?” Waktu itu memang kebetulan ada berita saya di metropolis Jawa Pos, tentang juara LKTM Pendidikan ITS. Trus saya jawab: “Ya pak”. “Lho kamu kok koyoe keturunan Cino ngono?” tanya pak Nuh. Trus saya spontan njawab: “Memangnya kalo Cino gak boleh muslim ta Pak?” Saat itu cak Nuh mbalesi: “Yo gak ngono to mas…” dst.

Wis mari ceritane, kayae sudah panjang banget ini, ntar sampean semua bosan membacanya. Selamat deh buat cak Nuh, semoga ke depan amanah sebagai Menkominfo dapat diemban dengan baik dan sukses. Di bidang ICT saya kira cak Nuh punya kompetensi dan tidak diragukan lagi. Yang saya masih ragu di bidang Komunikasinya, karena pengalaman radio dan TV ITS belum menunjukkan hasil yang menggembirakan. Apalagi kalo sekarang cak Nuh harus mengembangkan media massa di Indonesia…Tapi dengan kerja keras, cinta dan idealisme yang beliau punya, saya kira itu semua dapat diatasi.

Terakhir, dulu pas Anton Apriantono dilantik jadi Menteri Pertanian, di internet banyak beredar testimoni dari mahasiswanya di IPB yang menunjukkan betapa baiknya pak Anton. Beliau orangnya sederhana, care dengan mahasiswa, suka menolong, dst. Saat itu, saya begitu terpesona dan berharap banyak sama pak Anton untuk merevitalisasi pertanian Indonesia. Tapi sekarang buktinya? Saya kok belum begitu merasakannya, paling tidak dilihat dari masih impor beras dan mahalnya harga beras.

Untuk itu, mudah-mudahan cak Nuh bisa lebih baik daripada pak Anton. Integritas pribadi memang penting, tapi ada juga yang tidak kalah penting, yaitu kemampuan merealisasikan.Keduanya ibarat sekeping logam dan harus ada untuk sukses. Selamat berjuang cak Nuh…

Mei 7, 2007 - Posted by | ke-ITS-an

26 Komentar »

  1. alhamdulillah
    smg ICT indonesia makin berkembang
    dan tidak mengeluarkan banyak anggaran dengan membeli monopoli software yang sangat mahal

    Komentar oleh Nur Aini Rakhmawati | Mei 7, 2007 | Balas

  2. amin… sebenarnya sabtu kemaren mau nulis… ttg pak nuh… tapi tunggu pasti aja… bis nih nulis buat pak nuh…. :)

    Komentar oleh arul | Mei 7, 2007 | Balas

  3. [...] Pak Nuh sosok seorang Bapak yang begitu bijak beberapa kali bertatap muka dengan beliau dan mendengar ceramahnya begitu menenangkannya (seperti yang di tulis Cak Alief tentang beliau). [...]

    Ping balik oleh Nuh menjadi Menkominfo « Insan Perubahan | Mei 7, 2007 | Balas

  4. “Mantar Rektor ITS, Muhammad Nuh lah yang berkesempatan menjadi the first itu…”
    bukannya pak rahardi ramelan yang lebih dulu jadi menteri…menristek klo gak salah waktu itu…trus kena kasus bulog…trus dipenjara….CMIIW

    semoga teknologi informasi indonesia tambah maju…dan tdk ada lagi perjanjian setan dg micro$oft….hidup opensource…!!!

    Komentar oleh nrkhlsmjd | Mei 8, 2007 | Balas

  5. haha semestinya dari UGM yang jadi menteri. saya mencalonkan Pak bambang Prastowo. Hidup opensource!

    Komentar oleh benykla | Mei 8, 2007 | Balas

  6. ??? ??? ITS bukan… UGM bukan…. ITB bukan…..
    saya cuma mahasiswa universitas murah. semoga pak Nuh ini bisa sesegera mungkin mengusahakan internet murah untuk mahasiswa kecil seperti saya ini.

    Komentar oleh ndarualqaz | Mei 8, 2007 | Balas

  7. Hehehe, saya numpang lewat ja ya!Salam…

    Komentar oleh nizha | Mei 8, 2007 | Balas

  8. semoga dengan adanya mentri yg baru, kinerja pemerintah tidak menurun.

    apalagi taun depan udah masuk kampanye pemilu, so aparat pemerintah harus tetap memikirkan rakyat bukan memikirkan cara supaya dapat terpilih kembali

    Komentar oleh chandra | Mei 8, 2007 | Balas

  9. Semoga membawa perbaikan, bagi Indonesia, juga bagi i te es… Setidaknya kebanggaan….

    Komentar oleh agorsiloku | Mei 8, 2007 | Balas

  10. Nanti kita tunggu apa yang terjadi setelah mantan rektor ITS ini jadi menteri. Lebih baik ga ya?

    Komentar oleh mathematicse | Mei 9, 2007 | Balas

  11. # Nur Aini & nrkhlsmjd:
    semoga saja cak Nuh tidak terlalu pro dengan Jendela, dkk :D

    # Arul:
    tulisanmu menarik Rul

    # nrkhlsmjd:
    Rahardi memang guru besar di ITS, namun beliau bukanlah alumni ITS. Kalo gak salah beliau S1 nya kuliah di Ceko.

    # benykla:
    ya gantian gpp to cak, habis ITS ntar kan ada yang UGM lagi… :)

    # ndarualqaz:
    setuju cak, yang dibutuhkan rakyat harus dipenuhi dulu, memang itu tugasnya pemerintah.

    # nizha:
    Ati-ati ya, jangan sering noleh kanan kiri :D

    # chandra:
    hehehe… intuisi sampean lek masalah pemilu langsung top one oliku :)

    # agorsiloku:
    hihihi… jadi malu…. maklum ini pertama dari ITS sih, jadi bangganya gak ketulungan :)

    # mathematicse:
    semoga lebih baik cak… amin

    Komentar oleh alief | Mei 9, 2007 | Balas

  12. cak alif, aku bentar lagi mudik ke kota buaya lho … :D

    Komentar oleh papabonbon | Mei 9, 2007 | Balas

  13. Siapa pun menterinya…dari mana pun asalnya…semoga saja dia membawa perubahan ke arah yang baik, benar dan berarti

    Komentar oleh deking | Mei 9, 2007 | Balas

  14. Kurang begitu tahu segh dengan sosok Cak Nuh, tapi kata seorang teman.. beliau yang pernah bikin tesis *eh tesis apa disertasi ya..* yang mengenai sholat Tahajud itu bukan? Katanya juga dari ITS.

    Komentar oleh camagenta | Mei 10, 2007 | Balas

  15. Selamat deh buat ITS, bakal banyak project dong yang lari ke sana.. hihihi

    Komentar oleh Roffi | Mei 10, 2007 | Balas

  16. ini baru tepat. Kementrian yang dipegang oleh orang profesional.
    Mugo-mugo gak dipajeki parpol-parpol supaya beliau bisa bekerja dengan tenang.
    Sukses cak. Bravo ITS !!!

    Komentar oleh cakmoki | Mei 10, 2007 | Balas

  17. # papabonbon:
    ati-ati ya, di sini banyak buaya dan buiyi darat lho… :)

    # deking:
    amin…

    # camagenta:
    kayaknya cak Nuh bukan yang nulis tentang shalat tahajud itu deh… tapi gak tau lagi lek aku salah ingat…

    # roffi:
    ah jangan berpikir gitu dong cak roffi…(padahal dalam hati, sing tak pikir yo proyeke….) hihihi…

    Komentar oleh alief | Mei 10, 2007 | Balas

  18. # cak moki:
    vivat ITS.

    Untuk menunjukkan betapa bahagianya ITS punya Menteri, di website ITS yang memuat berita tentang cak Nuh sampai mendapatkan ratusan komentar berupa harapan dan ucapan selamat. Silahkan lihat di sini http://www.its.ac.id/berita.php?nomer=3603

    Komentar oleh alief | Mei 10, 2007 | Balas

  19. Sepakat kak chandra, cukup sekali aja megang amanahnya tapi memiliki produktivitas yang keren. Afwan ya pak dosen, sempat tersinggung ma china yang muslim. kebawa penjajahan chinese thdp pribumi secara implisit sih. Inget pak Laksamana Sukardi, almamater ITB tapi berbekas dengan penjualan aset BUMN. Moga Pak Nuh menorehkan tinta emas di kabinet skrg, mengharumkan nama ITS di daerah ‘barat’ indonesia.

    Komentar oleh fifah | Mei 10, 2007 | Balas

  20. trus gantinya rektor ITS skr siapa ya?

    Komentar oleh Lintang | Mei 14, 2007 | Balas

  21. Pak Nuh diangkat jadi Menteri statusnya memang sudah mantan rektor beberapa minggu, kalo sekarang Prof. Ir. Priyo Suprobo, M.Sc., Ph.D.

    Komentar oleh arul | Mei 15, 2007 | Balas

  22. Pengalaman radio dan TV ITS memang belum ada yg bisa dibanggakan. Tapi setidaknya di ITS masih ada pak Agus Mulyanto, direktur SCTV, dosen Elektro yang katanya temen2 dari bid. studi Telkom, meski sibuk jadi direktur SCTV tapi masih menyempatkan mengajar S1 dan S2 di Elektro ITS. Jadi yg dapat kuliahnya pak Agus Mulyanto pasti jadwalnya dipindah ke Sabtu. Pagi ngajar S2, habis itu ngajar S1. Siangnya ngajar ITATS dan besoknya ngajar di UMM. Begitu kira2 cerita yg saya dengar dulu.

    Komentar oleh Rinto Priambodo | Mei 20, 2007 | Balas

  23. pendiri ANTV juga dari elektro ITS, pak anton nangoy serta bangkitnya TV2 swasta awalnya semua dari surabaya dulu seperti RCTI dan SCTV kan…

    Komentar oleh arul | Mei 21, 2007 | Balas

  24. kasihan banget… kayaknya alumni ITS jarang banget yang jadi menteri.. hahahahahaha…

    mas, kalo lihat permasalahan jangan parsial gitu, dong.. kelihatan begonya! masak menilai kinerja Pak Anton cuman dari harga beras yang mahal? sontoloyo. kalo cara berpikir anak ITS kayak gini, dijamin deh, alumni ITS makin dikit yang jadi menteri. pathetic cara mikir lo..

    Komentar oleh cohen | Mei 27, 2007 | Balas

  25. # cohen:
    alhamdulillah ada yang mengingatkan… terima kasih banyak ya cohen.

    Komentar oleh alief | Mei 28, 2007 | Balas

  26. Saya ingin mengucapkan selamat kepada Pak Nuh, semoga Indonesia tambah maju.

    Sutrisno

    Komentar oleh Sutrisno | Mei 29, 2007 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 31 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: