Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Ramadhan Ada Copet

Kalo di koran jawapos 2 hari terakhir mengangkat berita utama metropolis tentang perampokan di perumahan. Maka pada blog ini akan aku sampaikan berita tentang pencopetan di angkutan kota (angkot). Ini adalah cerita pribadi yang setiap hari pulang pergi kampus pake angkot.

Kemaren pas pulang dari kampus, seperti biasa aku naik angkot lyn E dari Karmen ke Simo Rukun. Angkote pas lenggang, hanya ada 2 penumpang saja, aku yang duduk di bangku 7 belakang sebelah jendela sopir dan seorang cak A yang duduk di pojok belakang bangku yang sama. Ngerti kan maksute bangku 7??? yang biasa naek angkot mepert-mepetan pasti ngerti karena biasane sopire selalu teriak, yang 7 geser itu masih 6 masih muat 1 lagi…..

Pas sampe di depan delta, ada ning yang naek, kayake abis pulang kerja dari delta (keliatan dari baju dan dandanane). Ning itu milih duduk di depan, samping pak sopir yang sedang bekerja🙂. Karena cari penumpang, sopire mandekkan angkotnya dulu. Lha pas mandek itu, ada cak yang cuk naek dengan pandangan yang mencurigakan dan langsung duduk di sampingku.

Aku langsung deg. Setelah cak yang cuk itu duduk, trus ada orang lagi yang mau naek tapi jarake masih 5 meteran gitu. Bukane nunggu orang itu, angkote malah langsung melaju dengan cepat. Bikin orang malah deg-degan dan cak yang cuk itu bengok-bengok. Eh kiri-kiri onok sing jange numpak iku lho. Tapi supire gak ngereken dan trus aja, sampe akhire cak yang cuk itu ngomong, keliru kliru tak modon ae….

Huh, langsung atiku agak plong…. Setelah jarak 20 meteran, cak yang cuk itu turun. Dan sambil njalankan angkote sopir itu ngomong ke aku dan ce di sampinge, iku mau copet, makane tak banterno ae, karuan sopire sing gegeran daripada penumpange kenek copet…. Alhamdulillah masih ada sopir sebaik itu…

Sebenere gak kali ini aja aku nemu copet di angkot. Pas jaman mahasiswa dulu, 2 kali aku kecopetan, satu gak kerasa tiba-tiba sampe rumah dompetku ilang, dan yang satunya lagi agak terasa pas copete sudah turun satu per satu. Pas itu HP ku yang ilang. Ya anggap amal jariyah lha….

Bahkan minggu pertama ramadhan ini aku pernah juga disantap sama copet gara-gara secara tidak sengaja menggagalkan aksi nyopetnya…. Uh nasib-nasib…. Surabaya ya seperti itulah…. Apalagi ramadhan ini kan dekat rioyoan, para pencopet juga butuh uang untuk mbelikan baju anak istrinya…. Moga aja 2 hari ke depan, aku gak njumpai lagi para pencopet di angkot.

Oktober 19, 2006 - Posted by | ke-suroboyo-an

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: