Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

detik.com vs okezone.com

Tiba-tiba saya pingin membuat tulisan ini ketika membaca blognya jejak sang pengembara. Padahal saya gak ngerti sama sekali apanya yang harus di”musuh”kan dibandingkan antara detik.com dan okezone.com. Ini dikarenakan baru pertama kali ini saya klik okezone dan sudah sangat lama sekali saya jadi pelanggan setianya detik.com. Saya sempat khawatir, perbandingan saya ini tidak akan obyektif. Tapi….

Setelah membaca blognya cak urip, bahwa komentar dalam blog itu boleh apa saja dan sembarangan. Maka logika saya bilang, kalo komentar saja boleh sembarangan, apalagi tulisan blog nya… (coba sampean pikir, logis gak logika saya itu?) 🙂

Ok, langsung saja saya nilai okezone dan detik ya…

Pertama, okezone kurang ajar karena gak memberitahu saya, mbok telpon atau e-mail gitu kalo ada website baru🙂 (kayak aku ini siapa aja…) hehehe…. Kalo detik??? sama kurang ajarnya juga….

Trus kedua, judul artikel yang ditampilkan oleh okezone kurang memprovokasi, gak kayak detik.com. Padahal orang liat berita online kan untuk dapat berita yang “heboh” atau setidaknya diajak untuk “heboh”. Bukan untuk baca satu-satu berita itu.

Kalo pembaca secara bersamaan membuka okezone dan blognya tajib atau blognya roffi, pasti akan lebih milih baca punya tajib. Lha dari judulnya saja tajib sudah bisa bikin orang terprovokasi… Atau malah liat punyanya roffi, karena penasaran sama fotone roffi yang nyentrong itu (matane maksutku…)

Ketiga, okezone gak menampilkan berita luar negeri secara banyak. Mungkin karena dia masih satu grup dengan koran sindo, jadi lebih bersifat ke-indonesia-an (kayaknya kata ini bagus untuk kategori baru di blogku) 🙂 Tapi kalo dibandingkan dengan detik.com, ya sama-sama jarang berita luar negerinya sih! Ini berarti… perbandingan logikaku yang gak logis ya? 😀

Keempat, desain web nya. okezone terlalu cerah, dan detik terlalu gelap. Mending mereka berdua konsultasi sama pakar desain yang juga blogger kayak: sara dengan yeah-oopsnya, xxx dengan akantetapinya, dan “ngatini” dengan goodhydenya. Tapi jangan konsultasi dengan saya, karena saya hanya bisa komentar tidak bisa mendesain, meski aku ngaku dari lab. desain  :)

Kelima, wis ojo akeh-akeh, tulisanku malah gak karuan iki… Ntar sampean yang mbaca malah bosen dan trus meso-meso, janjuk, jangkrik, asu…. dosen sitok iki ngomong opo seh kok gak nyambung blas… (hahahaha).

Jadi silahkan liat sendiri di okezone.com atau detik.com ya.. untuk mendapatkan berita terbaru dari seluruh Indonesia, secara online dan kapan saja semau serta semampu sampean😀

Maret 1, 2007 - Posted by | ke-lain-an

12 Komentar »

  1. Tulisan sampean enak cak enteng, gak antep. Okezone memang akan berusaha nyaingi detik. tampilannya saja mirip-mirip. Jadi pemain lama sepertinya tahu kemauan sampean, mungkin karena sampean sering ngunjungi iku opo.🙂

    alief: cak urip, sudah dari dulu memang, kalo: enteng itu berarti gak antep😀

    Komentar oleh helgeduelbek | Maret 2, 2007 | Balas

  2. walah cak.. kok aku dibawa² nih.. diadukan lagi sama tajib.. heleuh.. tarung UFC kali.. hasilnya ya jelas menang kangmas tajib.. banyak fendukung santrinya..

    komen artikel ini, saya mah ga tertarik sama dua²nya nih.. paling² detik itupun detikhot sajah karena ingin mengikuti perkembangan terbaru gosip artis indonesiah.

    alief: cak roffi, mana foto sampean yang nyentrong itu??? Kok dihapus?

    Komentar oleh grandiosa12 | Maret 2, 2007 | Balas

  3. walah cak.. itu mah percobaan saya.. saya mau coba, ada ga yah yang merhatiin kalau saya rubah foto.. ternyata ada.. cak alief ini korban pertama dari eksperimen sayah.. hihihih..

    alief: jujur, sakjane eman lek fotone diubah. Justru foto itu daya sentrongnya….😀

    Komentar oleh grandiosa12 | Maret 3, 2007 | Balas

  4. klo saya lebih milih kompas cyber media,.. klo detik paling cuma liat detikinet doank. okezone? lumayan lah bisa co-pas berita hehehe,..

    tapi ketiganya punya persamaan: kebanyakan banner iklan yg bikin loading makin lama!🙂

    alief: lha dari iklan itu mereka hidup e cak alle… ya kasihanilah mereka juga lha..😀

    Komentar oleh alle | Maret 3, 2007 | Balas

  5. Detikcom yg gak anggo iklan ada, Kang… yoiku http://www.detikportal.com, blas ra ngganggo iklan. Kenceng cemlorot kayak F1.

    alief: tapi lak gak gratisan cak…

    Komentar oleh Wit | Maret 9, 2007 | Balas

  6. Iyo, sayange sing detikportal kudu mbayar… Tapi yo wis…. nek kon gratisan bablas pisan ya wartawan dan karyawane mau diupah opo? Siapa kerja keras, iya berhak meraih penghasilan. Wis ngono ae jare…. Ngurangi pengangguran pisan… Nek gak ono detikcom yo paling ora 150-an sarjana luntang-lantung, hehehehe. Belum termasuk office boy, rekanan, de-el-el.

    Komentar oleh Wit | Maret 11, 2007 | Balas

  7. sekilas liat okezone emang mirip2 detik.com
    tahap awal dalam usaha mengikuti ketenaran yg sudah ada sebelumnya, siapa tau bisa ikut terbawa tenar..😉

    masalah ke-update-an berita…
    gak tau juga nih.. aku jarang buka detik.com sih hehehe.. apalagi okezone…
    tp yg terpenting sih ke-update-an..
    apakah bisa okezone mengejar ke-upadate-an detik.com?? gak tau juga..

    faktor judul yg bombastis juga emang sangat mendukung..😀

    alief: hanya waktu yang akan menjawabnya…

    Komentar oleh orido | Maret 12, 2007 | Balas

  8. Coba buka wap.detik.com (pakai PDA atau ponsel yg ada pendukung WAP)… entheng tenan, cuma teks berita, gak ono gambare blas. Iso diwoco karo jagongan, kamling, utowo Yasinan, hehehehe…🙂 Maju terus Cak Alief

    Komentar oleh Jet Li | Maret 24, 2007 | Balas

  9. nice article… ditunggu masukannya demi kemajuan detikcom :p

    Komentar oleh akangaziz | Mei 9, 2007 | Balas

  10. # jet li:
    yasinan karo nggowo PDA??? wah tambah maju ae endonesa iki…🙂 Btw, nama sampean kok kayak nama panggilan saya di masjid, Jet Li🙂

    # akangaziz:
    blog sampean juga bagus cak. Btw, sampean pemegang sahamnya detik.com ta? hehehe…

    Komentar oleh alief | Mei 9, 2007 | Balas

  11. Tampilan okezone tuh emang hampir mirip kayak detik. Tapi aku denger, pegawai dan wartawannya detik banyak yg dibajak okezone??..

    Panteslah kalo tampilannya sama. hehehe…Lagian mata orang dah terbiasa liat detik, jadi liat punya orang lain, agak gimana gitu bunyinya hahaha…

    Komentar oleh Semprul | Februari 10, 2008 | Balas

  12. detik com dunk,,,

    Komentar oleh ncomputing penganti-pc | Mei 12, 2008 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: