Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Alhamdulillah, Aku Ketrimo Nang NTUST

Alhamdulillah, aplikasi beasiswaku ke NTUST Taiwan diterima. Kudune saya bahagia, mengingat susah juga untuk dapat beasiswa ke luar negeri, tapi…. masih ada beberapa hal yang “memberatkan” saya untuk menerima beasiswa itu. NTUST kasih batas waktu sampai tanggal 31 Mei 2007 untuk memberi jawaban final.

Oleh karenanya lewat postingan ini, saya minta tolong kepada para teman dan blogger sekalian untuk kasih doa, saran, masukan, pertimbangan, berbagi pengalaman, dll supaya saya bisa memutuskannya dengan pas🙂

Berikut ini beberapa pertimbangan saya…

Yang Mendukung:

1. Cari beasiswa ke negara lain susah, belum tentu diterima lagi, maka rejeki yang sudah ada ya diambil saja.

2. Nilai TOEFL ku masih 533, institutional lagi, masih perlu tenaga dan waktu lagi untuk menaikkan sampai 550, jadi mending terima aja.

3. Cepet dapat sekolah, jadi bisa cepet nikah🙂

4. Topik risetnya cocok sama minatku, computational untuk biomechanics. Apalagi Prof Ching Kong Chao sudah kasih “lampu hijau” berupa supporting letter untuk diterima di laboratoriumnya.

5. Sesuai dengan plan besarku, usia 25 tahun sudah dapat sekolah di luar negeri, jadi belum genap 30 tahun sudah bergelar Doktor🙂 Dan belum 35 tahun sudah Profesor😀

6. Kembali ke “habitat” nenek moyang. Aku kan keturunan Cino, jadi ya pantas lha kalo sekolahnya juga di Cino, meski bukan di Cino asline🙂

7. Di NTUST sudah ada pak Hendro, pak Dedi dan pak Bambang, jadi ada banyak temannya, gak kesepian🙂

Yang Memberatkan:

1. Beasiswanya gak terlalu besar, hanya NTD 10.000. Ada yang bilang, ngepres banget untuk biaya hidup. Tapi ada juga yang bilang, bisa saving sampai NTD 4.000. Gak tau mana yang bener???

2. Kelanjutan dari nomer 1, meski saya cepet nikah tapi trus istrinya taruh dimana? kalo uang beasiswanya cuman cukup untuk biaya hidup seorang diri…

3. Kok Taiwan??? Kayaknya gak keren blas deh… Coba kalo bisa sekolah di Eropa kek, Jepang kek, US kek, tekek kek🙂 Kan lain rasanya…. Rasane kurang gimana gitu kalo hanya sekolah di Taiwan🙂

4. Cari daging yang halal katanya susah, lak jadi vegetarian dong…

5. Katanya jarang ada masjid, trus ibadahnya gimana dong? Lak sering shalat sendirian… (sok alim, padahal di sini juga jarang shalat jamaah🙂 )

6. Apalagi ya…. sebenarnya ada lagi beberapa, tapi itu hanya rentetan dari nomer 1…. Intinya saya terlalu kuatir gak iso “urip” (bukan cak guru urip) gara-gara beasiswanya terbatas🙂

7. Dan juga rentetan dari nomer 5, kawatir imanku terguncang-guncang karena pengaruh lingkungan.

April 27, 2007 - Posted by | ke-aku-an

34 Komentar »

  1. yang memberatkan :
    1. kalo masih single cukup kok, iin skr bisa nabung kok. dg beasiswa tsb. masalah rejeki jangan khawatir. dulu iin berpikiran seperti itu, Alhamdulillah iin dapat rejeki menjadi Teaching Assistant, research asistant dst. Barusan juga dapat rejeki tdk disangka lumayan buat naik haji dan nikah😀.
    2. Hanya kepada Allah kita memohon rejeki. Jangan khawatir
    3. Gak juga tuh, disini teknologinya juga advance. Yang pasti lebih baik.
    4. Sama aja di Luar Negeri yang negeri mayoritas bukan muslim pasti juga begitu (jepang, USA dll)
    5. dst…

    Saran iin istikharah saja Cak Alief😀

    Komentar oleh Nur Aini Rakhmawati | April 27, 2007 | Balas

  2. ambil aja cak

    Komentar oleh grandiosa12 | April 27, 2007 | Balas

  3. ok yang selanjutnya ….
    Dulu saya juga merasa terdampar disini pd awalnya
    Namun setelah melihat kehidupan para TKI disini saya jd berpikir lain.
    Inilah saatnya saya diberi kesempatan untuk membangun negara saya.
    Kalau kita di aussie, jepang, eropa, USA mungkin jarang kita bertemu para TKI.
    Kalau di Malaysia beda lagi, karena kehidupan disana kondusif untuk seorang muslim.
    Kita tidak merasakan pedihnya kehidupan bangsa kita yang berjuang di negeri orang.
    Disini kita mencoba mengadakan pelatihan atau pendekatan kepada mrk
    Setidaknya ketika mereka pulang akan lebih bisa mandiri.

    Komentar oleh Nur Aini Rakhmawati | April 27, 2007 | Balas

  4. Selamat Cak, ambil aja…., tapi perlu siap-siap segala hal. Bukan cuma akademik saja, mental dan kedewasaan lho…, harus kuat menghadapi masalah di negeri orang (dan itu, sependek pengalaman saya), gak gampang. Good luck!

    Komentar oleh mathematicse | April 28, 2007 | Balas

  5. wah aku jane kepingin, embat ae cak! kapan maneh, kawin iso ditunda! produk baru luwih apik cak! he..he…

    Komentar oleh peyek | April 28, 2007 | Balas

  6. selamat cak… nek aku ya tak ambil ae… masalah taiwan kurang gengsinya daripada eropa, ben ae… lah di paspor biru ada tulisan “gak boleh ke taiwan dan israel pake paspor biru”, berarti taiwan selevel sama israel… hehehe

    lainnya, gak perlu jadi vegetarian cak, mangan iwak banyu kan bisa toh.

    Komentar oleh agusset | April 28, 2007 | Balas

  7. cak.. setelah saya konversi ke dollar berarti ‘cuma’ 300 USD yah? wah ngepres juga.. ga ada harapan ke negara lain cak?

    Komentar oleh Roffi | April 28, 2007 | Balas

  8. # Nur Aini:
    Bu, makasih banyak ya sudah berbagi pengalamannya, insya allah sangat membantu. Benar, saya memang perlu shalat istikharah

    # Grandiosa/ Roffi:
    Memang cak, kalo dalam rupiah termasuk ngepres. Oleh karenanya saya juga lagi ngusahakan beasiswa dari Taiwan Government, kalo dapat, bisa 3x lipatnya. Maksih dan tolong doakan juga ya…

    # Mathematicse:
    Belajar tentang kedewasaan ada dimana ya? Kalo mental sih mungkin saya bisa coba di kasur air, kan saya bisa mental-mental🙂 Btw, makasih cak.

    # Peyek:
    yo opo lek nikahe aja yang ditunda, kawinne tetep secepatnya😀

    # Agusset:
    bener juga ya pendapat sampean, saya kok belum kepikir sampe sana. Trims banyak pendapatnya.

    Komentar oleh Alief | April 28, 2007 | Balas

  9. Selamat Cak.

    Kalau menurut saya sih diambil saja. Kesempatan mungkin ga datang dua kali lho. Masalah nanti biaya hidup, kalau ngepres.. kan bisa disiasati. Misalnya dengan berhemat atau nyari sumber income lain. Kalau terus kebelet pingin nikah, pasti nanti ada sumber rejeki yang disiapkan oleh Alloh..

    Saya dukung cak.. ambil saja.. optimis..

    Saya tunggu info lanjutannya..

    Komentar oleh Arief Fajar Nursyamsu | April 28, 2007 | Balas

  10. Ambil aja cak, ntar kalo sebelum lulus saya nyusul ke sana kan saya bisa numpang (nyusul jadi mahasiswa ato jadi TKI ya ???? hehehehe)

    Komentar oleh ndarualqaz | April 28, 2007 | Balas

  11. Selamat ya, sekalian nikah aja, jangan lupa orang kalo nikah itu kan sama Gusti Allah diparing rezeki yang lebih juga..

    Komentar oleh hafiz | April 28, 2007 | Balas

  12. Selamat cak, tidak banyak yang punya kesempatan seperti ini. Masalah rejeki, kalau memang yang terbaik adalah sekolah di sana, pasti ada jalan. Sukses, ya.

    Komentar oleh indra kh | April 28, 2007 | Balas

  13. berjuang,,!! oleh olehnya ya,, kata temen temen Ma sih disana ga terlalu mahal kok dan tempatnya seru,,

    aduuhh,, pengeenn!!

    Komentar oleh Rizma Adlia | April 28, 2007 | Balas

  14. Wah, enak tuh di taiwan …. denger2 di sana harga hape murah …
    ke sana aja Cak, nanti kalo cak alief mo pulang aku nitip satu hape kluaran terbaru ya🙂

    Oh iya lupa Makan2™

    Trekbek sekalian
    http://luthfi.wordpress.com/2007/04/27/diterima-kerja/

    Komentar oleh Luthfi | April 28, 2007 | Balas

  15. taiwan keren lagi bos, Acer, BenQ, Asus, Gigabyte dll, Hon hai precision (yg buatin ipod, iphone buat apple, bener ga sih? :p) pokoke canggih lah mereka kalo urusan teknologi begituan

    trimo wae dan jangan berhenti berjuang (dan bersabar)😉

    Komentar oleh alfin be | April 28, 2007 | Balas

  16. wajib diambil.. *maksa* hehe… kesempatan yg sama tdk dtg 2x lho..
    soal taiwan yg tdk keren mah jgn jd alasan dong.. belajar bisa dimana saja kok, yg penting pinter melihat peluang dan memanfaatkan kesempatan.
    soal basa inggris, not to worry lah.. paling juga nanti ngomongnya banyak pake basa sana…
    (soal-e saya ‘terdampar’ di spore nih.. dan bs inggrisku malah jd acak adut gini.. hiks…)

    Komentar oleh wee | April 28, 2007 | Balas

  17. Selamat Cak Alief.

    Kesempatan tidak datang dua kali.
    Mumpung masih muda
    Taiwan Bagus Kok. Banyak International Conference di gelar disana oleh organisasi International. Industri nya maju apalagi High Tech nya.
    Masih single toh? ya sudah cepet nikah sana!

    Komentar oleh baihaqi | April 28, 2007 | Balas

  18. istikharah dan bersabar bang🙂

    Komentar oleh ichsanmufti | April 29, 2007 | Balas

  19. salam cak alif, diterima aja, dengan, lapang dada, lapang perut, lapang mata, lapang fikir, lapang hati, selebar lapangan bola kalau perlu selebar lapang langit dan bumi.

    sekedar info: kata imam Syafi’i perkataan sang bijak (Nabi saw) “setiap aktivitas tergantung dari niatnya”… itu sudah memperoleh 1/3 ilmu. Tentu ilmu yang akan diserap. so, sumringah aja friend..

    Anda termasuk orang langka, dari 200juta penduduk Indonesia yang menghargai iptek.. ingat bangsa kita lagi benget ama iptek… hayo sembuhi mereka.

    bukankah seperti yang kau ujar di bloggu, kualitas itu penting daripada kuantitas.. nah [ada catatanmu yang memberatkan mengarah pada kuantitas kelihatannya: label, embel-embel, pangkat, dll… padahal kan itu gak dibawa mati… heheh sori kepanjangan ..kayanya ibu Nur sarannya bagus sekali… salam kembali

    alief: ya ya, saya ini memang termasuk orang langka, jadi mungkin juga perlu dilindungi😀

    Komentar oleh kurtubi | April 29, 2007 | Balas

  20. Reach your dream

    Komentar oleh fifah | April 29, 2007 | Balas

  21. Maaf Cak Alief…saya telat nich
    Ini sebenarnya merupakan rejeki lho, tetapi jika masih ragu maka sebaiknya menurut saya sholat istikharoh saja…
    Tentang poin 1:
    Coba mencari info lebih banyak lagi tentang biaya hidup di sana. Seandainya ternyata biaya hidup cukup tinggi, coba cari info tentang kemungkinan part time job.
    Sebenarnya manusia adalah manusia yang cukup adaptable…manusia memiliki penghasilan 5000 cukup, tetapi ketika mendapatkan penghasilan 10000 juga tetap ngepas (padahal seharusnya bisa menabung 5000 kan).
    Poin (2):
    Ini adalah salah satu bagian kehidupan yang sangat sulit di-matematika-kan…
    Kata orang2, ketika masih lajang penghasilan 5000 mepet tetapi setelah menikah tetap juga cukup.
    Lagi2 manusia adalah makhluk yang adaptable…
    Poin (3):
    Yang penting kan bagaimana fasilitas di sana, bukan gengsinya😀
    Poin (4):
    Seandainya memang tdk ada daging halal, ya tidak ada salahnya menjadi vegetarian sejenak
    Poin (5):
    Jangan pesimis begitu😀
    Dulu saya juga mengalami kekhawatiran yang sama, tetapi Alhamdulillah di seberang kampus saya ada Masjid. Dekat tempat tinggal juga ada masjid (sekitar 2km). BISMILLAH saja…
    Poin (6):
    Yakin dan percayalah ada Alloh😀

    Komentar oleh deking | April 29, 2007 | Balas

  22. O ya nambah…
    Bener Mas Agusset…
    Paspor biru memang tidak berlaku untuk Taiwan dan Israel, entah apa alasannya😀
    Saya juga sempat bertanya2 ketika ngecek paspor saya dulu

    alief: mungkin karena Israel dan Taiwan tidak punya hubungan diplomatik dengan Indonesia.

    Komentar oleh deking | April 29, 2007 | Balas

  23. lebih harus banyak bersukur mas….

    Komentar oleh islam feminis | April 29, 2007 | Balas

  24. alhamdulillah, rezeki yang agak jarang bisa diperoleh oleh rekan lainnya…
    saran saya diambil saja, kesempatan langka…dan insya Allah banyak berguna….

    amin…semoga sukses

    Komentar oleh rusle | April 30, 2007 | Balas

  25. # Buat semuanya:
    Subhanallah, banyak banget yang kasih masukan… Terima kasih, matur nuwun, trims, thanks, sukron, atas segala saran, dukungan, dan berbagi pengalamannya. Sangat-sangat membantu saya dalam menyiapkan jawaban bagi beasiswa ini…
    Jadi bingung mau ngomong apa lagi…

    Ditunggu masukan-masukan yang lainnya🙂

    Komentar oleh Alief | April 30, 2007 | Balas

  26. Selamat cak…udah diterima. Msh bnyk orang lain yg pengen sekolah ke luar negeri walopun itu ‘cuma’ di Taiwan. Kalo saran saya, ambil aja dan sholat istikharoh spy lebih mantap. Kl msh ada yg memberatkan…percayalah Allah akan selalu bersamamu🙂

    Komentar oleh Lintang | April 30, 2007 | Balas

  27. walau terlambat dukung cak alief ke taiwan ngak perlu pake alasan wong udah jelas kok

    Komentar oleh kangguru | April 30, 2007 | Balas

  28. AsS….
    Ambil aja mas..
    saya malah ngebayangin bisa keterima beasiswa ke NTUST…🙂
    Kadang kita harus merubah frame berpikir kita bahwa, ga semua yang hebat itu hebat..
    kalo sudut pandangnya USA, JAPAN itu hebat karena budaya (Maksudnya di Indonesia lebih kerenan lulusan dari negara tsbt) dan kemajuan mereka… maka pikiran kita akan terkungkung dengan teori bahwa mereka hebat..
    tapi cobalah jangan memandang menuntut Ilmu hanyalh ilmu yang kita dalami sekarang…
    masih banyak yang kita bisa dapatkan ditaiwan bahkan mungkin lebih daripada di jepang…
    semangat.. cak alief..
    mohon Istikharah dulu…
    kalo udah tahu iman bisa tergoda, kenapa ga dari sekarang nyiapinnya..
    doakan saya juga biar bisa s2 ke Taiwan.. (amin…)🙂

    alief: ya benar cak, mungkin aja ilmu yang di taiwan akan lebih pas buat saya… Btw, pingin ke NTUST gampang kok, cuman butuh TOEFL di atas 500 dan IPK di atas 3,0. Langsung daftar, langsung diterima deh….🙂

    Komentar oleh almuhandis | April 30, 2007 | Balas

  29. Selamat Cak….
    Semoga sukses deh…
    udah istikharah blum ????

    waduh telat.. ngucapin….. ‘maklum lagi kegiatanku padat.. tapi katanya cak alief jalan2… hehehe’

    alief: belum istikharah nih, sek mengumpulkan data, info, plus, minus, dll. Sakjane itu, istikharah dulu atau mengumpulkan info dulu sih?

    Komentar oleh arul | April 30, 2007 | Balas

  30. keputusannya gimana cak?
    terima aja cak, siapa tahu dapet cewek sana..hihihi

    alief: he! jangan banter-banter lek bilang dapat cewek… Blog ini sedang diawasi rek….😀

    Komentar oleh antobilang | Mei 1, 2007 | Balas

  31. Kanjeng Nabi pernah ngendiko: “Belajarlah sampai ke negeri Cina”. Dengan asumsi bahwa Taiwan tidak beda dengan Cina Daratan, maka kapan lagi bisa memenuhi dhawuh kanjeng nabi? Banyak hikmah yang tersembunyi di sana. Banyak juga ladang dakwah yang bisa dikerjakan di sana. Ya kan mbak Iin?
    Jadi??? Tunggu apa lagi??? Kesempatan tak akan datang dua kali.
    Perlu bikin petisi “DUKUNG CAK ALIEF KE TAIWAN”, atau order banner ke anto???

    alief: subhanallah, bener juga ya masukan ini. Belajarlah sampai negeri Cina. Trims banyak cak Dee. Dan kayae gak perlu sampai order banner ke Anto deh, toh Anto sek lagi repot ngurus KP dan TA🙂

    Komentar oleh Dee | Mei 1, 2007 | Balas

  32. AsS..
    Gimana keputusannya?🙂 jadi penasaran..
    BTW.. waktu mas alief melamar ke NTUST pake toefel ITS ya.. bukan International TOEFEL?
    Pengen bangeeet S2 disana…

    alief: sabar ya… sik lagi dipikir-pikir nih…
    Ya, saya pake ITS TOEFL bukan International, itupun nilainya cuman 533. Mungkin karena ITS, khususnya FTI, sudah punya MoU dengan NTUST jadi prosesnya lebih gampang. Apalagi anak ITS yang sudah di NTUST, kayak bu Iin, menunjukkan performa yang mengesankan, sehingga asal dari ITS pasti diterima di NTUST…😀

    Komentar oleh almuhandis | Mei 1, 2007 | Balas

  33. Cak Alief,
    Aku punya beberapa teman yang sekarang sedang S2 juga di taiwan. Kalau butuh, nanti aku forward alamat kontak beliau-beliau ini. Mana tau masih butuh referensi tambahan untuk informasi.

    alief: boleh dong dikirimi siapa saja mereka, alamat e-mail nya, dan lagi kuliah di univ apa? pasti bermanfaat untuk tambah pengetahuan tentang kehidupan di taiwan… Oh ya, via japri aja, kirim ke wikarta@me.its.ac.id
    Terima kasih sebelumnya…

    Komentar oleh .\Goio | Mei 1, 2007 | Balas

  34. wah selamat mas..!!!

    TETAP SEMANGAT OK…!! :COOL:

    biarkan anjing menggonggong yg penting kafilah tetap berlalu😆

    alief: tetap semangat dan tetap berjuang kok…🙂

    Komentar oleh Chandra | Mei 1, 2007 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: