Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Minggu Ini Lapo Ae?

Sudah seminggu ini saya gak posting apapun ke blog. Mbalas komentar aja juga tidak. Kasih komentar pun hanya di beberapa blog teman saja. Minggu ini kejar-kejaran sama deadline sih, jadinya gak sempat nge-blog, meski banyak hal yang pingin tak tulis.

Postingan kali ini, saya tak cerita ngapain aja minggu ini… Nulis seriusnya minggu depan saja.

Nge-Google tentang Artificial Muscle

Kegiatan nge-google ria ini berawal dari balasan e-mail yang dikirim sama Prof Okamoto dari Hiroshima University. Saya kan kirim e-mail ke beliau, nanyakan apakah bisa bergabung di laboratoriumnya lewat beasiswa U to U Monbukagakusho. Jawaban beliau, bisa aja gabung tapi beasiswanya harus cari sendiri, beliau tidak bisa mengusahakan.

Trus beliau malah nanya (nge-test), tau gak aplikasi dari Electro Active Polymer (EAP), dan kalo EAP bekerja pada water, bisa gak disimulasikan lewat FLUENT untuk liat properties struktur dan kondisi flownya?

DUENG!!! Pertanyaan itu benar-benar menusuk ke dasar otak-ku. Baru kali ini seorang Prof balas e-mail saya dengan langsung “nge-test”. Sebelum-sebelumnya Profesor yang saya e-mail biasane langsung setuju, trus minta CV dan academic transcript buat pertimbangan beliau kasih supporting letter. Atau kalo nasib lagi sial, malah Prof nya gak balas blas.

Jadi deh saya ngubek-ngubek google dan help FLUENT untuk cari tau. Alhamdulillah sudah tau jawabane, dan insya allah ntar sore tak kirim balik ke prof Okamoto. Saya sih juga pingin tuliskan di blog ini, apa itu EAP dan Artificial muscle serta bagaimana cara memodelkannya, tapi mungkin minggu depan ya….

Ngoreksi UTS yang bikin mangkel

UTS sudah berlalu minggu lalu, dan minggu ini adalah tugasnya saya untuk ngoreksi, nge-valuasi kelas yang sudah berjalan, dan merencanakan ke depan ngapain aja, supaya target yang tak buat tercapai. Tapi, semua rencana itu rasanya langsung terlihat impossible ketika mengetahui hasil UTS kelasku yang amburadul (utamanya MKM I). Rasane pingin meso-meso dewe (jancuk, goblok).

Sebenarnya bobroknya kelas MKM I ini sudah terlihat tanda-tandanya sejak kuliah minggu III. Minimnya mahasiswa yang aktif bertanya, partisipasi kehadiran yang jarang, asisten yang telat panas, mhs yang tidak mau ngumpulkan tugas, saya yang selalu datang telat, kelas yang terlalu sesak karena ada kiriman dari kelas lain, dll merupakan pertanda kalo dalam kelas MKM ini ada yang tidak beres. Dan seharusnya, saya langsung beri punishment yang tegas. 

Tapi karena saya pikir, tidak etis kalo langsung kasih punishment tanpa beri kesempatan dulu, apalagi mhs nya masih semester 2, maka saya pun membiarkannya. Dan saya pun mencoba untuk percaya aja ke mahasiswa, paling mereka juga terlambat panas. Ternyata harapan tidak sesuai kenyataan, 50% mhs di kelas saya tidak bisa mengerjakan 2 dari 4 soal UTS. Tragis.

Apa penyebabnya? Saya belum tahu, semoga saja apapun alasannya bisa terselesaikan dalam 8 minggu ke depan sehingga kelas MKM I ini mendapatkan nilai yang maksimal di akhir semester.

Kegiatan yang lain

Test kesehatan CPNS; Ngubek-ubek Profesor di Perancis; Nyiapkan aplikasi berkas beasiswa Perancis; Cari jurnalnya Prof Sulaiman dari KFUPM; Ngoreksi karya tulis mhs. Wis ceritanya laen waktu aja, sekarang waktunya Jum’atan dulu…

April 27, 2007 - Posted by | ke-aku-an

4 Komentar »

  1. mahasiswa kalo dikasih tugas, mbacem
    untuk mengetahui tingkat pemahaman, pilih secara random untuk selanjutnya dipersilakan mengerjakan soal di papan tulis

    alief: makasih masukannya. Cara semacam itu memang efektif untuk mengetahui analisis siswa dalam menyelesaikan soal. Nah untuk pemahamam konsepnya saya masih bingung, enaknya diapain?

    Komentar oleh tee | April 27, 2007 | Balas

  2. Wah aku salut cak. Sampeyan masih punya rasa sayang. Kalau aku dosennya mungkin lain ceritanya. Kalau untuk beasiswa monbukagakusho U to U memang harus ada MOU antara universitas yang ingin dimasuki dengan universitas asal (ITS). Tapi sampeyan kan cpns, jadi bisa mendaftar monbukagakusho yang G to G (dan rasanya kalo tidak salah untuk cpns sudah ada jatah beasiswanya untuk monbukagakusho, jadi agak sedikit lebih mudah).

    alief: Rasa sayang apane, sakjane yo mangkel cak🙂 Trims infonya tentang jatah dalam G to G Monbukagakusho.

    Komentar oleh Teddy Ardiansyah | April 27, 2007 | Balas

  3. KEREN PAK, BANYAK KEGIATAN…
    saran saya pak jangan sebel sama mahasiswa
    deketin aja mereka.. soalnya mahasiswa juga manusia

    alief: terima kasih sarannya, saya gak sebel kok sama mahasiswa, tapi malah gemes…🙂

    Komentar oleh benykla | Mei 1, 2007 | Balas

  4. AsS..🙂 ikut2an nimbrung…….
    pengalaman ngontak professor emang mengasyikka…
    saya cuma iseng2 doang…
    kalo lagi apes biasanya dibalas.. kalo ga, ada yang minta CV.. siap ngoreksi Penelitian.. dan yang paling aneh.. maw ngirim buku2nya tentang our research ke Indonesia..

    Kalo untuk mahasiswa, saya setuju dengan benykla… saya mau tanya, kenapa bapak bisa terlambat masuk kelas?

    Komentar oleh almuhandis | Mei 6, 2007 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: