Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Kuliah di FKG atau Informatika?

Ayo kembali ke jaman SMU kelas 3, kalo sampean sekarang sudah berusia “lanjut”😀 Dan tidak dilarang berandai-andai menjadi anak SMU jika sekarang sampean masih “bau bawang”😀

Ceritanya begini: Jika sampean masih berusia 16 tahun, sudah lulus SMU dan akan mendaftar kuliah di PTN. Mendaftar di Unair lewat jalur PMDK Prestasi sampean diterima di Fakultas Kedokteran Gigi (FKG), dan mendaftar di ITS lewat PMDK reguler sampean ketrima di Teknik Material. Trus pilih yang mana? Atau malah ikut SPMB untuk milih Teknik Informatika ITB….

Itulah “dilema bahagia” yang sekarang lagi dialami seorang siswi SMU (bukan Bunga). Pikiran anak cerdas dan pendiam ini benar-benar lagi berliku-liku…. Berliku bukan karena gak bisa kuliah, tapi berliku karena harus menentukan pilihan, pilihan yang mungkin tidak akan pernah dihadapi oleh anak seusianya…

Sebenarnya dia pingin banget kuliah di Teknik Informatika, meski dia sendiri gak tau apa detail yang dihadapi ketika kuliah nanti, dan mau jadi apa nantinya…. Mungkin dia hanya ikutan trend di kelas akselnya, kalo anak pintar kuliahnya harus di Infor atau Dokter, bukan yang lain. Atau mungkin saja secara ke-jiwa-an dia sudah merasa Infor ialah hidup dan masa depannya, hanya dia yang tau pasti alasannya….

Tapi sayangnya dari sudut pandang sang Bapak lain lagi ceritanya. Sang Bapak sudah kadung merasa “bangga” jika anaknya akan menjadi dokter gigi, sehingga gak perlu jadi programmer segala. Sang Bapak menginginkan dia kuliah aja di FKG meski tidak memaksanya, karena beliau memegang prinsip, hanya si anak yang paling tahu apa yang terbaik buat dirinya sendiri….

Trus gimana dong? Yang gak bisa kuliah di PTN aja, ada yang sampek nangis-nangis dan kecewa setengah hidup. Sedangkan yang sudah keterima di PTN, seperti anak ini, juga masih saja banyak pertimbangan….. Ya inilah ke-hidup-an itu….. Bagai panggung sandiwara (kata Ahmad Albar)

Dan trus apa hubungan pilihan anak itu dengan diri saya?

Hubungannya ya baik-baik saja😀

Begini teman, dalam kasus ini pas ketepa’an (kebetulan) saya jadi “guru fisika” dadakannya untuk persiapan SPMB. Dia masih ingin masuk di Informatika, jadi harus terus belajar untuk SPMB. Dia sebelumnya sudah daftar intensif di sebuah LBB, tapi setelah tahu diterima di FKG Unair, maka bangkunya diberikan ke temannya. Dia lebih memilih belajar mandiri, sambil mengikuti “aliran ke-hidup-an” yang membawanya ntah kemana….  

Saya pun jadi agak bimbang, ada di kubu manakah diri saya? di kubu si Anak yang pingin lulus SPMB di Informatika atau di kubu si Bapak yang kalo bisa anaknya kuliah aja di FKG….. Ke-profesional-an saya diuji😀 (kayak ngadapi apa ae….) hehehe….

Tapi apapun pilihan dan hasilnya nanti, kalo saya pikir-pikir: 16 tahun sudah kuliah, kalo masuk Informatika, mungkin 4 tahun lulus, usia masih 20 tahun. Langsung melanjutkan ke S2 dan S3 bisa jadi umur 25 sudah Doktor. Benar-benar luar biasa…. Di bidang Informatika lagi…. Bidang yang bisa dengan cepat merevolusi ke-hidup-an di Indonesia… Atau kalopun pilih ke FKG, termasuk hebat juga, sudah jadi dokter di awal usia 20-an…. Dahsyat! (kata Tung Desem). Ada komentar?

Mei 22, 2007 - Posted by | ke-aku-an, ke-hidup-an, ke-kuliah-an

38 Komentar »

  1. Wah, bingung juga kalau gitu. Tetapi ada opsi yang bisa ditawarkan Cak:

    1. Ridho Alloh terletak pada ridho orang tua. Ini berarti kalau orang tua ikhlas dan meridhoi anaknya kuliah di Informatika ITB via jalur SMPB, insya Alloh diterima.

    2. Kalau orang tua “ngotot” pingin anaknya kuliah di FKG Unair dan tidak meridhoi anaknya kuliah di tempat lain (masak sih ada yang begini), opsi nomer 1 di atas bisa dijadikan pertimbangan.

    3. Negosiasi orang tua dan anak. Nah, ini dia sisi yang harus sering dilakukan. Berdiskusi dan memecahkan masalah bersama. Dibeberkan semua alternatif yang ada, kemudian dicari solusi terbaik dan kemampuan mengambil resiko.

    4. Kesempatan tidak datang dua kali.

    5. Sholat Istikharah deh.

    Komentar oleh Arief Fajar Nursyamsu | Mei 22, 2007 | Balas

  2. Kalo saya jadi gadis itu, eh siapa sih namanya, saya pilih Informatika. Untuk saat ini dan kedepan, prospeknya cerah dalam berbagai hal.

    Kalo saya mundur jadi pria 16 tahun, milih FKG cak, soale bisa ngganteng dhewe *jawaban ngelantur*😀

    Komentar oleh cakmoki | Mei 22, 2007 | Balas

  3. Wah sebaiknya sampean lamar ae cak… di kuliahi dw. Kenapa guru tidak ada dalam daftar pilih yah… khan bisa buat sekolah sendiri untuk mencetak lebih banyak manusia yg pinter🙂

    Komentar oleh helgeduelbek | Mei 22, 2007 | Balas

  4. # arief:
    terima kasih cak atas masukan2nya, ntar tak sampaikan ke anaknya…

    # cakmoki:
    namanya pakai inisial aja ya cak, RKB. Saya sih sebenarnya juga cenderung menyarankan ke Informatika, karena anak itu jiwanya memang ke teknik bukan dokter…

    # helgeduelbek:
    hehehe…. sayange aku sudah daftar ke mbaknya dulu… Seandainya aku kenal duluan sama adiknya ya… hahaha…😀

    Komentar oleh Alief | Mei 22, 2007 | Balas

  5. Sekali informatika tetep informatika hehe *mentang2 alumni informatika*
    Klo masuk di informatika, harus mau belajar sendiri. Klo cm ngandalin materi dr dosen akan ketinggalan sm temen2 lain yg mau berusaha sendiri. Selain itu, hrs pny interest pd komputer setidaknya logikanya harus kuat. Jangan sampe nanti begitu masuk informatika dan ternyata g sesuai bayangan akhirnya nyesel. Soalnya banyak kejadian spt itu. Tp skr ini bidang IT sedang meroket, prospeknya cerah. Bnyk yg membutuhkan tenaga IT. Banyak temen2 sy yg begitu mudah nyari kerja😀 Dan yg paling penting dia hrs istikharoh spy dikasi petunjuk dan kemantapan dlm memilih🙂 Sukses ya buat si RKB.

    Komentar oleh Lintang | Mei 22, 2007 | Balas

  6. Kalo saya sih cak….
    ngasih pertimbangan2 baik dan buruknya ttg FKG dan ttg Informatika

    trus suruh dia milih, dan istikharah….

    tetapi ttg informatika, seperti halnya yg diungkapkan Lintang, IT memang sekarang jadi In tapi semua orang bisa belajar komputer dan bisa mempelajari jadi Programer semua bisa tanpa di Informatika

    FKG memang memiliki spesialisasi sendiri ttg keahlian gigi, namun
    FKG dan Informatika sama2 mencetak manusia2 pekerja…..

    Terserah mau kita mau menjadi pekerja apa pemimpin

    Kalo mau jadi pemimpin yah kuliahnya di Ilmu sosial dan manajemen….
    Rekomendasi saya kul di Ilmu politik (jadi calon pemimpin) atau kuliah di manajemen (jadi calon manajer)

    Pisss…..🙂

    Komentar oleh arul | Mei 22, 2007 | Balas

  7. @arul
    klo mo jd pemimpin g hrs kuliah di ilmu politik sm di manajemen aja kok. buktinya di instansi tempat sy kerja, para pemimpin2 malah latar belakang pendidikannya mayoritas dr teknik. Hehe…piss😀

    Komentar oleh Lintang | Mei 22, 2007 | Balas

  8. wahahahah…ternyata ngeles calon adik ipar tho Cak?
    kalo menurut saya, orang tua harus memerdekakan keinginan anak untuk kuliah di mana, karena saya percaya keinginan dia kuliah di T.Inf sudah melalui pertimbangan, dan tentunya dia pun harus bertanggung jawab atas keputusannya itu…
    tapi tetep ya, meskipun akhirnya si anak ketrima di T.Inf ortu harus mendukung ya…😀

    Komentar oleh antobilang | Mei 22, 2007 | Balas

  9. @lintang :: satire mbak…. paradigma sekarang itu kalo kita kul sudah akademik aja yang dikejar… padahal org2 sukses dulu itu basisnya yah dokter atau insinyur tapi kegiatan2 non akademik seperti organisasi/ekstrakurikuler mereka juga mendukung sehingga mereka bisa jadi pimpinan…

    nah saya cuman mengingatkan kepada “calon adik ipar cak alief” untuk jangan hanya berfikir ilmu tetapi berfikir masa depan…

    Komentar oleh arul | Mei 22, 2007 | Balas

  10. IPB aja🙂

    *sengaja komen gak nyambung*

    note : serius, aku baca koq walopun spid riding

    Komentar oleh Luthfi | Mei 22, 2007 | Balas

  11. Sudah dites minat & bakat belum? Mestinya sih di SMA-nya sudah dites. Takutnya kalau berminat di Teknik Informatika cuma karena ‘angin-anginan’, ‘diajak temen’, ato ‘lagi ngetrend’ aja, tapi gak didukung ama bakat & kemauan belajar/kerja keras, di tingkat 2 atau 3 bisa mulai jenuh ama kuliahnya, males2an dan akhirnya jadi calon DO. Sayang kan?

    Komentar oleh Catshade | Mei 22, 2007 | Balas

  12. Itu gini,
    Kuliah di informatika itu nggak seindah yang dibayangkan, terutama buat cewek. Cewekk cenderung susah untuk membuat program karena pikirannya harus beradaptasi dengan objek2 abstrak.

    Temen2ku yang cewek meskipun nilainya rata2 lebih bagus dari cowoknya(cowoknya kalo udah ngoding n ngegame bisa lupa kuliah, parah!!), mengalami banyak kesulitan di awal kuliah, dan beberapa pun sampai akhir masih kesulitan dalam membuat program. Tapi ada juga yang jadi jago….

    Sedang untuk FKG, menurut temen saya yang kuliah di FKG, lebih cocok buat cewek terutama waktu klinik, karena mencari pasien, menangani pasien, mengerjakan banyak hal sekaligus lebih alamiah buat cewek.

    Itu aja buat pertimbangan, pak!

    Komentar oleh dnial | Mei 22, 2007 | Balas

  13. Sependapat dengan Pak Urip…
    “Kenapa tidak jadi guru saja ya?”

    Komentar oleh deking | Mei 22, 2007 | Balas

  14. # Lintang:
    terima kasih masukannya ya Ning…🙂

    # arul:
    kamu jadi bintang iklannya “jurusan IPS” ta???🙂

    # antobilang:
    disamping itu kerjaan saya juga “ngeles” dari lemparan batu, tusukan tombak, sabetan pedang, tembakan senapan, dan kadang malah dentuman meriam (tapi itu semua hanya di game) 😀

    # luthfi:
    kalo di IPB milih jurusan apa yang cocok?

    # catshade:
    mestinya sih sudah ya… Ok, ntar tak tanyakan aja ke anaknya, supaya dia dan ortunya juga tau anak ini, cenderungnya kemana… Terima kasih ya masukannya.

    # dnial:
    terima kasih atas cerita sampean, sangat membantu… btw, ohhh cewek itu suka yang abstrak2 ya. Jadi kalo mbuat abstrak laporan penelitian gitu, tak kasihkan cewek aja ya…😀

    # deKing:
    kalo jadi programmer, ntar bisa juga jadi guru. tapi kalo jadi guru, susah untuk bisa juga jadi programmer ataupun dokter… hehehehe….
    Dan jadi guru ke-hidup-an pun tidak harus masuk ke sekolah guru kan cak?
    “perdamaian-peerrdamaian…. perdamaian-peeerdamaian…. (sambil dinyayikan)”

    Komentar oleh Alief | Mei 23, 2007 | Balas

  15. pilih yang nyaman di hati,,,kan yg menjalani si anak, bukan si bapak…😉

    Komentar oleh insanayu | Mei 23, 2007 | Balas

  16. lulus sma, bingung kuliah
    keterima kuliah, segunung tugas menanti
    lulus kuliah, bingung cari kerja
    udah dapat kerja, bingung nikah (ada yg ngerasa?):D
    kesimpulan…….?

    alief: kesimpulannya minum paramex🙂

    Komentar oleh the most interesting people | Mei 23, 2007 | Balas

  17. arul :: saya bintang iklannya Presiden RI koq…🙂

    Komentar oleh arul | Mei 24, 2007 | Balas

  18. 2 orang sepupuku juga pernah mengalami hal yang sama Cak.
    Seorang anak yang diberikan kebebasan untuk memilih sendiri biasanya akan lebih sungguh2 menjalani tanggung jawabnya, ketika dia berhasil atau tidak itu adalah hasil maksimal dari usaha yang dia lakukan (orang tua sebisa mungkin mendukung keinginan anaknya).
    Sepupuku yang pertama mengikuti keinginan orang tuanya, dan ketika dia gagal dia hanya bisa bilang “lho! ini kan keinginan ayah, sebenarnya saya tidak berkenan kuliah disana” Jadi jangan sampai suatu hari ketika anak gagal, orang tua disalahkan!
    dan sepupu yang kedua (adiknya) dibiarkan memilih sesuai dengan keinginannya oleh orang tuanya. dan sekarang dia bisa mendapatkan pekerjaan dengan yang dia inginkan, sedangkan kk-nya sampai sekarang belum bekerja! Ternyata dampaknya lebih besar dari itu, kk-nya minder segala macam, seperti sudah putus asa mencari pekerjaan dll. Begitulah😉

    Maap nih ngomennya panjang hehehe… maap ya!!!

    Komentar oleh xwoman | Mei 24, 2007 | Balas

  19. Biarkan ia memilih orang tua hanya bisa mendorong pilihannya, dan pasti pemberian Allah S.W.T yang terbaik

    Komentar oleh kangguru | Mei 24, 2007 | Balas

  20. kedokteran hewan
    OR ilkom🙂

    Komentar oleh Luthfi | Mei 24, 2007 | Balas

  21. # insanayu:
    setuju. Tapi ya begitulah sifat bapak….🙂

    # xwoman:
    cerita yang menginspirasi… tapi saya masih bingung nyeritakannya ke siapa? kalo ke bapaknya ntar bisa tersinggung, dan kalo ke anaknya ntar dia malah kepikiran… (minum paramex dulu ah…)

    # kangguru:
    benar cak, pemberian Allah pasti yang terbaik buat kita.

    # Luthfi:
    pilihan yang bisa jadi pertimbangan…

    Komentar oleh Alief | Mei 24, 2007 | Balas

  22. kalo unyil jadi tu anak, unyil pilih jadi programmer
    kalo jadi programmer ga usah mahal2 beli alat2 kedokteran gigi
    trus bisa bikin program menambal gigi dengan mesin tidak manual, hehe😀

    Komentar oleh super_kecil | Mei 24, 2007 | Balas

  23. ih udh panjang2 ngasih komen ko erorr??
    ya pokonya saya bilang mah pilih aja kata hati..
    soalnya ntar yg ngejalanin kan dia dia juga..
    ga da salhnya sih nyenengin ortu..tapi ortu lebih bahagia karna ngliat anaknya bahagia kan? *sok wise=mode on ;-P*
    yo selamat berjuang bunga! (nama yg di samarkan kan?hehe)

    Komentar oleh 9racehime | Mei 25, 2007 | Balas

  24. Itulah “dilema bahagia” yang sekarang lagi dialami seorang siswi SMU (bukan Bunga).

    yo selamat berjuang bunga!

    Kok pada suka nama “Bunga” sih ya?🙄 Bukan Ngatini, Ngatinah, Painem, Painah, …😀

    Komentar oleh ryan_oke | Mei 26, 2007 | Balas

  25. Akh? Kuliah????? Sayang saya sudah tidak kuliah lagi

    Komentar oleh Fourtynine | Mei 26, 2007 | Balas

  26. Atau kalopun pilih ke FKG, termasuk hebat juga, sudah jadi dokter di awal usia 20-an….

    Tampaknya gak bisa. FKG minimal 5 tahun. Meskipun ada wacana meringkasnya menjadi 4,5 tahun. Tapi itu baru sekedar wacana.
    Btw, di FKG lumayan berat juga lho. Bukan masalah belajarnya doank. Tapi kliniknya. Perlu persiapan dana yang tidak sedikit. Kalo udah klinik, untuk kliniknya aja, paling gak satu semester bisa menghabiskan dana minimal 1 juta. Biaya pembuatan gigi, buku, foto copy, alat2nya, pasien, dll. Bukannya nakut2i. Cuma memberikan gambaran kerasnya dunia FKG UNAIR. Karena yang paling susah itu cari pasien.

    Komentar oleh Aa Gam | Juni 23, 2007 | Balas

  27. Pelajari baik-baik jurusan yang ingin dimasuki. Kemudian dari situ dik Bunga ini bisa menentukan mana yang terbaik bagi dia. Kalau masih tetap merasa bingung, cobalah sholat istikharah. Kalau non islam mungkin dik Bunga bisa berdoa sungguh-sungguh kepada Tuhan tentang pilihan yang tepat. Apapun pilihan yang di Bunga ambil, saya yakin itu adalah yang terbaik bagi dirinya (sok kenal iki).

    Komentar oleh Teddy Ardiansyah | Juli 3, 2007 | Balas

  28. Enak juga jadi anak pinter, bingungnya pilih mau masuk yang mana, udah jamin masuk.

    Komentar oleh muftisip | Juli 3, 2007 | Balas

  29. Alhamdulillah, saya masih diberi Allah dilema. Pertama saya mendapatkan beasiswa dari Korea Advanced Institute of Science and Technology (KAIST) plus kesempatan untuk mengunjungi PLTN di Korea. Yang kedua saya mendapatkan beasiswa Monbukagakusho sampai tingkat doctoral di Tokyo Institute of Technology (Tokyo Tech). Beasiswa KAIST berangkat tanggal 1 september 2007, sedangkan yang Monbukagakusho Jepang berangkat tanggal 1 Oktober 2007. Wah jadi bingung nih. Ada yang bisa bantu?

    Komentar oleh Teddy Ardiansyah | Juli 5, 2007 | Balas

  30. Kedasyatan bukan ditentukan oleh usia, tetapi oleh kemauan kita untuk bekerja keras.

    Komentar oleh Teddy Ardiansyah | Juli 7, 2007 | Balas

  31. si anak itu cewek, makanya si bapak ngotot kedokteran aja.. kalo di informatika biasanya cewek kurang tertarik (baca:ortu yg anaknya cewek) soalnya kesannya TEKNIK itu ya.. mesin.. listrik hehe.. takut anaknya cemong-cemong or nyetrum.. jadi ya terserah musti dijelasin dulu tuh ke ortu..

    gw sih ga nyalahin ortu2 di indonesia krn pola pikirnya masih kayak gitu..

    btw. gimana ni kelanjutannya tuh anak?

    Komentar oleh Unggulux | Juli 19, 2007 | Balas

  32. bener Pak! memang milih jurusan kuliah bisa jd lebih angel drpd SPMB-ny dewe!

    krn saya mengalaminya sendiri….
    sempat ragu2 sebulan penuh wkt mo milih Mesin ITS (grade-nya lumayan duwur + otak saya pas2-an)
    eh trnyt bisa masuk jg..

    tp justru itulah masalahnya!!

    karena setelah masuk Mesin ternyata saya br nyadar kl otak saya emang pas2-an.Kadung melbu, angel metune…

    tp lumayan lah, ikut kuliah Elmes-nya Pak Alief bs dapet B…

    -mahsiswany Pak Alief yg sungkan ngaku-

    Komentar oleh luitenat | September 14, 2007 | Balas

  33. […] tetap menjadi sebuah tulisan yang menarik untuk dibaca dan diresapi… Selain itu kontroversi Kuliah di FKG atau Teknik Informatika juga menjadi pilihan banyak pembaca untuk […]

    Ping balik oleh Kaleidoskop-Blog™ cak alief 2007 « Blog cak alief | Desember 21, 2007 | Balas

  34. Sounds intersting.. I want to improve my regular commonwealth Fresh joke! Why wouldn’t the bike move very fast?? It was too tired!!

    Komentar oleh Paribrifs | Oktober 26, 2008 | Balas

  35. mnurut gw smuanya hrs kembali lg sama ank. kmaren gw malah kebalikan. gw kan cowo. trus bokap gw maksa gw kuliah Informatika. cuma gw ga maw. akhirnya skrg gw msk FKG UI. dan so far gw bs ngebuktiin ke bokap kl pilihan gw ga slh. jd mnurut gw skrg gmana caranya lo ngebuktiin ke bokap lo kl lo pas kuliah nanti. ya tentunya dengan nilai nilai lo yg bagus. hehe. saran gw sech msk FKG aja. enak kog. hehe promosi.

    Komentar oleh botak | November 10, 2008 | Balas

  36. waduh ane agie bingung pilih jurussan eh baca ini semua malah tambah bingung……..pie to iki…..

    t.sipil….i like it
    t. informatika…. i want it
    management……is my career

    what am i must be choice….?please give me advance…..

    Komentar oleh item khan | April 10, 2011 | Balas

  37. It’s impressive that you are getting thoughts from this post as well as from our argument made at this time.

    Komentar oleh lloyd irvin | Mei 3, 2013 | Balas

  38. nah, ini masalah saya sekarang..
    saya menang FKG dan Informatika.
    saya suka ke 2nya, karena sama2 di perlukan zaman sekarang –.–
    yg paling cepat dapat kerja apa?
    hehehehe

    Komentar oleh pratiwi | Mei 30, 2013 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: