Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Kuliah Bersama Pizza Hut

Kuliah sambil diselingi cerita inspiratif, itu sudah biasa. Apalagi kuliah sambil ngantuk-ngantuk, itu ada dimana-mana, hehe… Tapi kalo kuliah didahului oleh makan-makan, itu baru kutemukan kemaren. Pizza hut lagi menunya…

Ya itulah yang aku alami kemaren. Kuliah pengganti dilakukan malam hari dan mahasiswa dilarang untuk makan malam duluan. Karena Profesornya akan menyediakan pizza hut. Gak tanggung-tanggung, ada 12 pak lagi… Padahal jumlah mahasiswanya hanya 20 orang. Jadi secara matematis, tiap mahasiswa bisa makan setengah pak pizza, gratis lagi…

Uenak tenan…. Sewaktu makan Profesornya sempat bercanda, if you eat more, so i have more expectation to you in final exam…

Kalo di Indonesia pernah gak mengikuti kuliah yang didahui oleh makan-makan?

Kayaknya itu perlu ditradisikan deh, haha… Supaya mahasiswa tidak terlalu tegang dalam menghadapi persiapan ujian. Karena sambil makan bisa sambil ngobrol dan bercanda sama Profesornya. Selayaknya teman sejawat gitu…

Dan kayaknya mahasiswa akan menjadi lebih terpacu untuk belajar, karena kalo ujiannya jelek kawatir diminta ganti uang sama Profesornya, haha….

Januari 11, 2008 - Posted by | ke-kuliah-an, ke-taiwan-an

25 Komentar »

  1. wah asyik tuch pak… bagi dong

    Komentar oleh kangguru | Januari 11, 2008 | Balas

  2. Wah… baek hati banget profesornya….

    Komentar oleh galih | Januari 11, 2008 | Balas

  3. ntar kalo balik ke ITS, terapin aja cak.
    btw pernah tuh satu kelas di elektro dibawain dosen minuman botol, sebagai pengganti dosen ngak datang minggu lalu🙂

    Komentar oleh aRuL | Januari 12, 2008 | Balas

  4. iya Pak…
    ntar kalo pulang, langsung dipraktekkan…
    tp lik pake Pizza Hut juga yo repot..

    kalo dulu istilah “masuk cuma sekedar absen” ntar ada istilah “masuk untuk sekedar maem”

    kalo gt Pizza Hut bisa diganti pentol cilok aja..

    Komentar oleh imiL | Januari 12, 2008 | Balas

  5. kemaren kalo gak salah pak harto minta pizza tuh..
    ada hubungannya gak ya..?

    tp yg jelas selera makan pizza pak harto tdk menolong utk memacu jantung nya…

    Jiwa adalah milik Tuhan semata.
    Selayaknya kita tundukkan sejenak kepala dengan haru tulus
    untuk sebuah akhir yang baik, akhir yang indah.
    Jiwa adalah milik Tuhan semata.

    Ada saat nya kita perlu berhenti menegangkan urat leher, membiarkan nafas menghembus dengan lembut dan menjernihkan pandang kita ke dedaunan hijau, atau samudera yang lepas membiru. Saat itu tiba, gurat emosi dan dendam yang kita arak dalam temali kenangan yang menyakitkan kita sangkutkan di pelana kuda. Sekali hentak, sang kuda akan berjingkrak dan melesat pergi, bersama semua ihwal kecemasan yang menandai pening kepala kita dengan larik yang buruk.

    Komentar oleh daengrusle | Januari 12, 2008 | Balas

  6. Di kampusku dulu ada, di lab kami untuk lebih tepatnya. Profesor baik hati itu mengajak kami makan2, hampir sebulan sekali. Judulnya sih perbaikan gizi… tau sendiri lah kalau mahasiswa (apalagi yang ngekost) sering gak beres makannya, belum lagi ditambah gaya hidup ‘sok mahasiswa’ yang sering begadang sampe nginep2 di lab (ngakunya ngerjain tugas, padahal main game online hihihi)

    Hwah, kangen sama kampus dan suasana lab =(…

    Komentar oleh .\Gojo | Januari 12, 2008 | Balas

  7. wah.. rupanya pizza hut begitu kreatif dlm berpromosi. otomatis mahasiswa akan menceritakan pengalaman kuliah plus makan pizza hut ini ke teman2nya. dan.. bola salju promosi gratis menggelinding hingga jagat blog..

    Komentar oleh deteksi | Januari 12, 2008 | Balas

  8. Ha ha ha ha…😀 wah.. cak alief kalo udah balik harus contoh professornya tuh.. “mau ah.. jd mahasiswa cak alief..” heheheh🙂

    jia Yo…

    Komentar oleh almuhandis | Januari 12, 2008 | Balas

  9. eheum, gak bagi22..

    Komentar oleh nurussadad | Januari 12, 2008 | Balas

  10. Eits, saya pernah…😆

    Di Pengantar Sosiologi, ditraktir gorengan di warungnya koh Kwee…😆

    (biar gorengan yang penting makan-makan)

    Komentar oleh rozenesia | Januari 12, 2008 | Balas

  11. wah.coba aja guruklu juga kayak gitu pasti asik..

    buat link untuk ke bacaan seterusnya itu gimana sih?
    pake ahref juga?

    Komentar oleh pani | Januari 12, 2008 | Balas

  12. coba semua guru dan dosen kayak gitu. dalam artian gak ada pembatas antara yang mengajar dan yang diajar. pasti situasi pembelajaran akan lebih hidup dan lebih diserap

    Komentar oleh mahma mahendra | Januari 12, 2008 | Balas

  13. Halah-halah … Boro-boro gitu, wong ngasih nilai aja pelit, apalagi ngasih makan.😀

    Komentar oleh STR | Januari 12, 2008 | Balas

  14. Maksudnya, yang pelit itu dosen-dosen sini.😛

    Komentar oleh STR | Januari 12, 2008 | Balas

  15. wahh..betah de kalo tiap kuliah kaya gitu haha…boleh makan di dalem kelas aja udah untung..ini malah dikasi pizza ma dosennya T.T

    Komentar oleh Riadi | Januari 12, 2008 | Balas

  16. Saat mahasiswa ada salah satu dosen dari Dep Perdagangan, mintanya mengajar hari Sabtu, karena bisa terus ke rumah peristirahatannya di Puncak. Akibatnya setiap Sabtu, kami ditraktir makan dan minum kopi…..(saat itu yang ikut kuliah beliau cuma 8 orang).

    Saat anak-anak kecil, suami menjadi back up kalau saya tugas ke luar kota. Karena dosen di kota lain (saya di Jakarta bersama anak-anak, suami di Bandung), maka kuliah bisa digabung…akibatnya mengajarnya seharian…tapi mahasiswanya senang, karena dapat mie goreng plus minum kopi, kadang pisang goreng yang dipesan dari kantin mahasiwa.

    Komentar oleh edratna | Januari 12, 2008 | Balas

  17. bukannya fenomena disini terbalik toh cak?
    kita yang ngasih bukannya mereka, hehehehe…

    Komentar oleh peyek | Januari 13, 2008 | Balas

  18. Sip deh…kuliah jadi tidak membosankan…ngomong-ngomong kuliah…jadi kangen kuliah lagi….( gayane…., padalal calon do S2 Mesin ITS)
    salam kenal (sampean pernah ke blogku…baru tak bales sekarang…sorry..)

    Komentar oleh eva | Januari 14, 2008 | Balas

  19. Wuih enak banget tuh! ntar aku mo ngajar murid2ku tak jak makan2 dulu ah! hehehehehe

    Komentar oleh gempur | Januari 14, 2008 | Balas

  20. Waduh… gawat nih. Klo sampe itu jadi budaya, bisa2 dosen2 mudah bakal tertekan nih:mrgreen:

    Komentar oleh Guntar | Januari 14, 2008 | Balas

  21. baru pizza mas. blum tambah yang lainnya hehe…

    Komentar oleh shinobigatakutmati | Januari 14, 2008 | Balas

  22. wah pengalaman yang mengasyikkan… kenyang pula

    Komentar oleh roffi moneymaker | Januari 14, 2008 | Balas

  23. ternyata, selain makanan otak, makanan lainnya pun diberikan. profesor yang kreatif.

    Komentar oleh StreetPunk | Januari 14, 2008 | Balas

  24. keren tuh profesornya, mas..😉
    kpn dosen di sini kayak gitu yah?!
    *mbayangin*

    Komentar oleh deethalsya | Januari 15, 2008 | Balas

  25. Waduh enak bener ya, coba semua dosen kayak begitu ya hehehe

    Komentar oleh Student | September 26, 2009 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: