Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

Ngajar Kalkulus…

Sampai sekarang rasanya aku masih belum bisa percaya kalo sudah 3 kali ngajar Kalkulus untuk mahasiswa undergraduate di NTUST… Ini aku ceritakan beberapa kejadian…

Jumlah mahasiswanya ada 13 orang yang sudah masuk kelas. 12 orang dari Amerika Latin yang berbahasa Spanyol diantara mereka. Sedangkan 1 orang lagi dari Turki, kelihatan cukup cerdas anaknya… Mereka semua sudah ngambil mata kuliah Kalkulus ini sebelumnya, tapi sayangnya belum lulus. Konon dikarenakan bahasa pengantar yang digunakan adalah Mandarin. Jadi pihak sekolah berinisiatif menyediakan English program untuk Kalkulus. Dan akulah pengajarnya…

Pertemuan pertama begitu mengagetkan… 2 orang dari para murid itu adalah teman setim sepakbola. Kami saling bahu membahu mewakili NTUST tahun lalu dalam kompetisi sepakbola di Taiwan. Eh sekarang mereka jadi muridku, hehehe…

Waktu kelas Mandarin semalem juga gak kalah mengagetkan, 2 orang lain dari para murid itu teman sekelas dalam les Mandarin. Bahkan kemampuannya jauh lebih baik dari aku, walah-walah… Guru berguru ke muridnya, hahahahaha… Ntah kejadian apalagi selanjutnya…

Tapi aku harus berusaha tetap profesional lha, hahahaha… Pernah di kelas mereka panggil aku Profesor, halah2… Terus aku bilang panggil aja namaku, Alief. Eh pertemuan berikutnya mereka panggil Laoshi… Bahkan di kelas Mandarin mereka panggil aku Laoshi juga… walah2… bisa saingan sama Laoshi Stephanie donk aku…. hehehe… Tadi mereka panggil aku teacher… Kupikir apa sih susahnya panggil nama Alief??? Mungkin pertemuan berikutnya aku sarankan mereka panggil cak Alief aja, hehehe…

Sebagai lecturer Kalkulus aku punya kewajiban untuk membuktikan suatu rumus sebelum memakainya. Gak elok lha kalo hanya kasih rumus, kemudian nyelesaikan soalnya pake trik. Emang tentor LBB??? hehehe… Tapi Dean akademik kemaren pesan supaya jangan terlalu banyak konsep, lebih banyak ngelatih skill saja. Tadi mahasiswanya juga bilang hal senada, “Kami percaya sama kamu, gak usah pake dibuktikan gpp kok” Walah2… Ini kelas Kalkulus atau intensif SNMPTN???

Padahal aku butuh juga mengingat kembali gimana nurunkan rumus2 Kalkulus. Misal: gimana ceritanya kok kita bisa tau turunan dari x^n adalah n(x^(n-1))??? Dengan kembali belajar konsep, aku berharap menemukan ide segar untuk membantu risetku. Dan tampaknya sekarang aku lagi tertarik dengan limit, one-sided limit tepatnya. Tapi sekedar tertarik, bukan mempelajarinya, hehehe…

Enaknya ngajar mereka adalah mereka sangat terbuka (sampai saat ini). Kalo merasa bisa, maka mereka bertanya yang lebih sukar… Sedangkan kalo mereka gak bisa, maka gak segan bertanya meski itu hal sepele misalnya. Jadi lumayan mudah mendeteksi sejauh mana daya serap mahasiswa terhadap materi. Homework pertama sudah tak kasihkan, senin mereka akan ngumpulin. Dari situ akan semakin terlihat gimana daya serap mereka sebenarnya…

Bedanya aku ngajar di sini dan di ITS juga terasa banget. Di sini 15 menit sebelum kelas dimulai aku sudah mulai berangkat. Jadi paling tidak 5 menit sebelum bel sudah ada di kelas. Kalo di ITS? Ngajar tepat waktu malah diolok2in sama dosen lain… “Ojo rajin2….” gitu katanya, hehehe…

Di ITS aku bawa text book tiap kali ngajar. Atau bawa slide satu gebok. Jadi pas di kelas baru buka2 materi mana yang mau disampaikan. Jadi gak efektif sama sekali. Kalo di sini aku sudah siapkan dulu materinya, paling hanya 3-4 lembar lecture notes. Dari situlah aku tuliskan materi di papan tulis. Jauh sangat efektif, karena runtutan materi sudah diatur. Sehingga mahasiswa diharapkan lebih mudah mengerti dan fokus.

Kayaknya dua habit itu perlu kupertahankan sampe ngajar Kalkulus ini selesai. Bahkan juga perlu dibawa ke ITS nantinya… Tapi tunggu dulu, itu kalo gaji ngajar di ITS dinaikkan lho, hehehe…. Kalo nggak, ya maaf mahasiswa, ntar aku ngajarnya asal-asalan… hehehe…. Alasan klasik yang sudah tak pantas jadi alasan mestinya…

Maret 4, 2010 - Posted by | ke-aku-an, ke-kuliah-an, ke-riset-an, ke-taiwan-an | ,

16 Komentar »

  1. cak alif lali aku nek sampeyan nang NTU ST, ini sampe S3 ya?

    rencananya saya mau dobel degree ke sana, cuman info di kampus masih terbatas😀

    bole minta gambaran gak living cost di sana gimana.. thanks ya cak😉

    Komentar oleh budiono | Maret 4, 2010 | Balas

  2. wah ambil S3 sekarang, mantap😀

    beda ngak sih mahasiswa di Indonesia dg mahasiswa NTUST, utk materi sehingga membedakan cara menyampaikan kuliah?😀

    Komentar oleh aRuL | Maret 4, 2010 | Balas

  3. waaaaaah..

    Keren cak..
    Mau dong ikutan.. Ilmu kalkulusnya dah lari terbirit-birit..
    walaah.. kemana nih matematika saya.. hahaha..😆

    BTW.. gajinya berapa cak ?
    *dasar mata duitan*😀

    Komentar oleh Ario Muhammad | Maret 5, 2010 | Balas

  4. # Budiono:
    living cost di sini sekitar 7000-8000 NT per bulan dg catatan tinggal di dorm dan makan di dalam kampus. Jadi dengan beasiswa Master 10 rb ataupun PhD 15 rb, masih cukup lha.

    # Arul:
    Materinya hampir sama. Bahkan diktat Kalkulus punya ITS itu sudah lebih dari cukup menurutku…

    # Ario:
    Aku belum gajian, jadi belum tau dapat berapa. Cuman kabar2nya sih dapat lumayan lha… Tapi gak sebesar beasiswamu per bulan. hehehe….

    Komentar oleh alief | Maret 6, 2010 | Balas

  5. salam kenal .. baru baca blognya jadi lebih tertarik menjad dosen, secara saia ini dose tapi karena ketidak sengajaan hehe,

    Komentar oleh nisa | Maret 6, 2010 | Balas

  6. heeeeeeeeee,,,, mas. ngajar teep ngajar. tapi ojo lali, aku diciprati gajiane,,,khan gajine jauh lebih gedhe daripada d ITS..

    Komentar oleh icha | Maret 6, 2010 | Balas

  7. kalau ngajar dan lihat murid kita pinter da ngerti adalah suatu kepuasan batin dan hanya untuk memperoleh ridho Allah..maka uang bukan jadi batasan untuk menyalurkan ilmu dengan benar mas alief..

    mudah2an nanti kalau balik ke ITS gaji bukan jadi batasan ^_^..

    salam kenal

    Komentar oleh emmi | Maret 14, 2010 | Balas

  8. Ngajarnya make bahasa apa Cak?
    Gosip punya cerita… klo ngajar gajinya dua kali penerima beasiswa Teto, hehehe😛

    Komentar oleh siguweh | Maret 22, 2010 | Balas

  9. wah. makin mantab wae…

    Komentar oleh candra | Maret 29, 2010 | Balas

  10. bener, saat kita mengajar atau melakukan sesuatu dari dalam
    bukan karena Standart Operating Procedure
    Kita akan maximal

    Jangan kuatir untuk dimanfaatkan🙂. Suatu saat akan berubah jadi orang yang luar biasa.
    Tetap maju ya.
    Guru is important for each of us

    Komentar oleh Luckman Raharja | April 15, 2010 | Balas

  11. wah..wah…
    sakiki aku kudu pangil Laoshi juga dunkkkk…
    hormat kepada Laoshi Alief…😛

    Komentar oleh Tun Sriana | April 18, 2010 | Balas

  12. Kayaknya dr smp kamu emang dah jago matematika deh

    Komentar oleh ANggi | April 26, 2010 | Balas

  13. waaahhh…cak alief mateb banget ya..udah kalkulus..pake bahasa asing lagiii..
    hehe

    aq mahasiswa Univ Andalas Padang, salam kenal cak:)
    Blog saya

    Komentar oleh dayana | Mei 14, 2010 | Balas

  14. ‘..itu kalo gaji ngajar di ITS dinaikkan lho, hehehe…. Kalo nggak, ya maaf mahasiswa, ntar aku ngajarnya asal-asalan… hehehe…’
    -> inilah sebabnya kenapa pendidikan indonesia gak maju-maju. semua dosen brpikiran sama spt anda..:)

    cheers,
    hensi

    Komentar oleh hensi | Mei 17, 2010 | Balas

  15. Assalamu’alaikum,,,,gmn kbrnya pak? wah pak alief keren bgt,,bedanya ama mahasiswa indonesia apa pak? hehe… kapan pulang k indonesia pak?

    @ami^_^

    Komentar oleh Aminatus Sa'diyah | Juni 2, 2010 | Balas

  16. blognya lucu.. hihi

    Komentar oleh vi | April 3, 2011 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: