Blog cak alief

Tak pernah berhenti berjuang…

ITS menurut Tung Desem Waringin

Anda tahu kepanjangannya ITS ??? Kalo gak tau, maka saran saya jangan baca halaman terima kasih buku Financial Revolution. Ini dikarenakan buku tulisan Tung Desem Waringin itu, bisa “menjerumuskan” anda dalam mendefinisikan kepanjangan ITS.

Masak ITS dipanjangkan jadi Institut Teknologi Surabaya. Dipikir sama dengan ITB apa ???

Tenang-tenang, saya gak marah kok, cuman geleng-geleng kepala aja…. Ternyata nama ITS memang belum dikenal luas sebagai Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Pantes aja kalo ada juga siswa SMU di Jakarta yang nanya : “ITS itu negeri atau swasta sih???”. Ya jelas negeri dong …..

Desember 13, 2006 - Posted by | ke-ITS-an

57 Komentar »

  1. nanya : “kuliah di mana?”
    jawab : “IPB”
    nanya : “Ooohh, ITB”
    jawab : “Bukan, IPB!”
    *yg mrasa punya teman, PT-nya tak begitu ‘dikenal’*

    Komentar oleh thur | Januari 9, 2007 | Balas

  2. Mohon Maaf Cak Alief. Edisi berikutnya akan diralat. Terima kasih.
    Salam Dahsyat!

    alief: salam guncang bumi…🙂 Buat para pembaca, bukan berarti jangan baca buku Financial Revolution lho ya… Yang salah hanya di kata pengantarnya saja kok.

    Komentar oleh Tung DW | April 8, 2007 | Balas

    • cuma salah kepanjangan ITS doankk, bukan masalh🙂
      Kualitas buku TDW mantapsssssssss, saya suka bgt ;)))

      Komentar oleh ria | Oktober 19, 2010 | Balas

  3. Mungkin itu juga diakibatkan oleh mental orang Indonesia yang kurang kritis dalam menelaah sesuatu. Mungkin juga karena kita sudah lama dijajah oleh Belanda jadi segala sesuatunya harus mengikuti apa kata mereka. Orang dilarang kritis. Padahal kalau menurut saya, syarat sebuah negara bisa maju adalah penduduknya harus kritis dalam menelaah segala sesuatu. Yah mungkin perlu waktu lama bagi kita untuk bisa kritis, wong kita dijajah belanda selama 350 tahun, jadi perlu 300 tahun lagi agar kita berubah menjadi kritis. Hehehehe.

    Komentar oleh Teddy Ardiansyah | April 10, 2007 | Balas

  4. horee
    cak Alief disambangi TDW
    sering-sering aja posting beginian

    Komentar oleh aisy | April 13, 2007 | Balas

  5. Saya setuju dgn sdr Teddy. Kalo korupsi diakibatkan oleh orba selama 32 tahun, maka menghapusnya juga butuh waktu 32 tahun.🙂

    Komentar oleh Bambang | Juni 7, 2007 | Balas

  6. WAH BENER niCH.MASA G TAU ITS ITU APA ?TAPI UNTUNG LAH KAN ADA MENKOMINFO KaN jADI TAHU he..he.. he..!Tenang aja ITS KITA TERKENAL KOK ! ORANG JEPANG AJA TAHu!!!

    Komentar oleh syahrul | Agustus 29, 2007 | Balas

  7. JANGAN MARAH Y CAk ALIF!! PASTI TDW AKAN LEBIH MENGINGAT ITS KARENA HAL INI!!Siapa tahu beliau akan memasarkan ITS, Kan enak!ATo bikin seminar gratis di ITS, ATO MUNGKIN JURUSAN PENJUALAN DI ITS !! aduh senengnya aku!!1SAlam kenal y!!!Saya juga pemilik ITS REK

    Komentar oleh syahrul | Agustus 29, 2007 | Balas

  8. Aslm….
    Em, sepakat ma tmn2 yg dah bahas ITS di buku Financial Rev, tapi sejauh ini, isi buku tsb bnr2 bagus…awal ak lihat dr judul spt khusus membahas masalah Financial, trnyata lbh banyak pengembangan diri juga, apalagi ttg mindset kita dlm hidup…jadi, sgt beruntung saya membaca buku ini…
    Karena INSPIRASI itu sangat berharga dan mahal, tp kutemukan i buku Fin Rev… Makasih Pak Tung DW…
    seminar Pak Tung DW kapan di Jogja itu? nov…tapi tgl berapa ya?

    Komentar oleh Isti Yuli | Oktober 30, 2007 | Balas

  9. Tung Desem itu cuma jualan omong doang….kita aja goblog mau ‘beli’ omongan mahal2….ya kalo cuma omong doang sih saya juga bisa…..Tung Desem Itu kan naik helikopter, beli mercedes Benz kan dari uang ketololan kita yg mau beli tiket segitu mahal….cuma dengerin dia bacot diatas panggung sambil nari2 kayak orang gila doang ??

    Dasar mohon para pembaca / penggema Tung Desem sadarlah..uang kita akan habis tanpa hasil dan malah akan memperkaya Tung Desem…Mari kita serukan BOIKOT TUNG DESEM WARINGIN !

    Komentar oleh Tung Desem Sucks | November 9, 2007 | Balas

    • Setelah mengikuti seminar Tung Desem waringin, hidup saya benar – benar berubah bumu dan langit lho. Uang segitu sih tidak ada artinya dengan apa yang saya sudah peroleh saat ini. Terima kasih Pak Tung,Ilmu bapak Benara – benar hebat dan powerful. Salam Dahsyat !!

      Komentar oleh Aziz | Oktober 7, 2009 | Balas

    • orang bodoh yang kayak lu ndak mau belajar tau nya ngiritik orang doank ,dia ngomong karena dia ada buktinya gak tong kosong kayak lu bego2

      Komentar oleh smart | Juli 15, 2012 | Balas

  10. ITS yah ??? bukannya emang di surabaya hihihihihi

    Komentar oleh hendrikus | November 23, 2007 | Balas

  11. yang nulis “Tung Desem Sucks on Nopember 9, 2007” kita lihat saja, pasti hidupnya penuh kedengkian, pasti dia orang gagal, gak bisa nelaah ilmu menggapai sukses, saya sudah sering bergaul dengan orang-orang yang dengki iri semacam dia, maka hidupnya kemrungsung dan gagal maning – gagal maning

    Komentar oleh BAMBANG HERU | Maret 25, 2008 | Balas

    • bener omongan lu , repot nya manusia tuh gini, Kalo perkataan motivasi gratis dibilang gak penting ,kalo perkataan motivasi bayar dibilang makan uang rakyat… dia suruh bayar biar kalian ngerti omongan nya dia tuh berharga… mau sukses ya belajar sama orang sukses jangan sama orang bego yang suka demo2 doang gak ada hasil BUAT BAMbaNG I LIKE YOU wkwkwkwkw

      Komentar oleh smart | Juli 15, 2012 | Balas

  12. gitu aja kok repot……..

    Komentar oleh Afaninku | Mei 10, 2008 | Balas

  13. buat bambang heru on maret 25😆 yang suka nuduh orang dengki pasti gagal loh😆
    pikir aja dah, seandainya cara si tung ini sebegitu jitunya, napa dia ga ajarkan ke skul2 tuh caranya biar rakyat indonesia ini kaya smua😆 oiya ya…kalo gitu ntar ga bisa beli merci sama naik heli lagi kalo bacotnya dibagi gratis😆
    saya ga suka cara tung dan segala tetek bengek menjadi kaya dalam sedetik itu😆 , tapi saya mensyukuri idup saya dan alhamdulilah hidup saya ga kemrungsungan😆

    Komentar oleh nonasheila | Juni 2, 2008 | Balas

    • buat nonasheila :menurut saya bener juga kata Bambang Heru… ya kalo kita ga suka ya ga usah memaki atau menejelek-jelekkan orang…malah membuat dosa aja.. bagi anda mungkin memikirkan seperti itu terhadap TDW.. tapi bagi orang lain yang berhasil atas berbagi ilmu oleh TDW tentu ga sependapat dengan anda.. salah satu perintah Allah SWT kan kita harus terus mencari ilmu yang baik untuk keberhasilan di dunia dan akhirat…

      Komentar oleh temen nonasheila | Agustus 6, 2009 | Balas

  14. sukses itu apa sih, emangnya punya uang banyak namanya sukses? padahal cita cita gue jadi misionaris berarti gak sukses dong

    Komentar oleh alex | Juni 10, 2008 | Balas

  15. kenapa kalian salimg berdebat tentang pak tung. saya rasa kurang bijaksana kalo kalian bersikap seperti itu. kalian kan pernah menuntut ilmu bagaimana menyampaikan sesuatu yang jangan menyinggung perasaan orang. apakah itu mencerminkan sikap seorang intelek.lagian pak tung tdk memaksa beli tiket semahal itu.hidup pilihan kalian.kalo kalian pingin sukses dalam segala hal.diatur cara ngomongnya. kalian orang yang beragama. tak usak mencari kesalahan orang lain. tapi koreksi diri sendiri dan teruslah istiqomah untuk membenahi diri sendiri.

    Komentar oleh Sri Suswanti | Juni 10, 2008 | Balas

  16. yang terpenting apa yang terbaik bagi kita, yang terjelek jangan diambil. hidup ini memang pilihan,semua terserah kita. isi hidup dgn kasih tanpa harus diukur dr berapa yg kita beri ato brp yg kita terima.

    Komentar oleh narakeyan | Juni 13, 2008 | Balas

  17. Yuk berjuang mencerahkan semua orang mengenai kepanjangan ITS. Soalnya jajaran Humas Kampus ITS kayaknya nggak mampu (atau nggak mau?) mengatasi masalah ini.

    http://katamata.wordpress.com/2008/06/02/its/

    Salam,
    Katamata

    Komentar oleh katamata | Juni 15, 2008 | Balas

  18. kapan seminar lagi di solo

    Komentar oleh Didik Darmawan | Juni 17, 2008 | Balas

  19. Wah wah semua kok pada repot soal ITS, awalnya setahu saya ITS itu Institut Teknologi Sepuluh November di Surabaya, …. tetapi setelah saya kuliah disitu dan lulus … ternyata ITS itu Institut Teknologi Sukses … gitu aja kok repot.

    Komentar oleh Samsul | Juni 23, 2008 | Balas

  20. wah, saya kemarin baru saja ikut seminar Pak Tung di JITEC Mangga Dua GRATIS!!! dan saya pikir sangat berguna ilmunya. Kalaupun saya harus membayar untuk ikut seminarnya juga tidak masalah, toh saya dapat lebih dari apa yang saya bayarkan. Hidup itu pilihan, kalau tidak mau bayar ya tidak usah menjelekkan lah

    Komentar oleh bintang | Juli 10, 2008 | Balas

  21. wah..lagi bicara’in Pak TDW ya?..ga ikutan ahh🙂 thx cak alief.

    Komentar oleh barudaktea | Juli 21, 2008 | Balas

  22. itS=iiiiiiiiiiiiiiiiiii tuuuuuuuuuuuuuuu sajaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    Komentar oleh JONOZ | Juli 31, 2008 | Balas

  23. ngono wae kok repot . .😀

    Komentar oleh mardhy | Agustus 2, 2008 | Balas

  24. Meskipun yang keluar dari dubur ayam klo itu telor qta ambil n qta mkn kn?, tapi walaupn keluar dri uluma besar, pastur/pndeta terkenal,presiden n raja adidaya tpi klo yang keluar “Ee” pasti qt jiji n qt tinggalkn y g? bgitupn nashehat atw kta yang baik skalipn kluar dari mulut orang gila qta g usah malu untuk mngtkn’y itu baik.

    Komentar oleh DEDE SULAIMAN | Agustus 2, 2008 | Balas

  25. Meskipun yang keluar dari dubur ayam klo itu telor qta ambil n qta mkn kn?, tapi walaupn keluar dri uluma besar, pastur/pndeta terkenal,presiden n raja adidaya tpi klo yang keluar “Ee” pasti qt jiji n qt tinggalkn y g?

    Komentar oleh Gho-Zhel Depp | Agustus 2, 2008 | Balas

  26. Meskipun yang keluar dari dubur ayam klo itu telor qta ambil n qta mkn kn?,

    Komentar oleh Gho-Zhel Depp | Agustus 2, 2008 | Balas

  27. wah jadi ada 2 kubu neh antara yang dukung dan anti dengan pak Tung, lah ngapain debat, kan setiap orang punya tujuan hidup masing2, kalo yang mo sukses yah ikutin cara pak Tung ok koq. kalo yang merasa ngapain berusaha sukses ngikutin cara pak Tung atau cara sapapun, blom tentu juga caranya bener, mending nikmati hidup aja (enjoy aja.. kayak iklan rokok), yah monggo.
    kalo saya sih mau sukses biarpun emang gak gampang dan lebih capek daripada sekedar nikmati hidup.
    Selamat buat cak alif yang blognya dikunjungi pak Tung, buat yang lain ojo iri toh.

    Komentar oleh David Tkw | Agustus 6, 2008 | Balas

  28. baca anthony robin dah cukup…
    baca 1 bukunya tung ‘suck’ desem boleh..
    tp ga perlu sampe repot2 dateng ke seminarnya..
    mending duit buat yg lebih temping, eh, pentil, eh penting!
    menurutku kurang etis menarik bayaran mahal hanya utk denger hal2 yg sama, kok ya tegaaa dia ya..

    Komentar oleh ya, tung suck | September 6, 2008 | Balas

  29. it’s your own business.! kalau kamu mau sukses dengan cara mu sendiri ya terserah, mau memakai motivasi pak tung juga mangga. tapi ndak perlu menjelekkan orang la. kalau ndak mau bayar ya ndak usah ngomong gitu. ini urusan kita-kita kok yang mau bayar. duit-duit kita sendiri. kita mau telor ayam, juga pake duit kita. ndak usah pengaruhin kita la, orang kita ngga minta duit ama kamu juga…

    Komentar oleh mput | September 27, 2008 | Balas

  30. Yg jelas kita koreksi aja ke diri kita masing2, apakah peran kita kepada sesama? Apakah kita sudah bawa banyak manfaat atau justru kita belum bisa apa-apa?
    Mari kita belajar bersyukur..

    • Apa yang bisa saya syukuri atas kejadian ini
    • Apa yang harus saya pelajari dari kejadian ini agar saya bisa lebih baik lagi
    • Apa yang harus saya lakukan sehingga membuat saya:
    o Merasa lebih baik
    o Menjadi lebih baik
    o Membuat orang banyak menjadi lebih baik
    o Dan direstui Tuhan
    Mari kita bertanya pada diri kita??
    Let’s go action..

    Komentar oleh Mas Priyanto | Oktober 9, 2008 | Balas

  31. Yah..yah…hm…
    Kalo saya sih sudah mengambil manfaat dari baca buku dan seminarnya Pak Tung.
    Memang ada sich sebagian dari kita yang belum baca dan ikut seminar sudah berpikir negatif, saya sih gak mau ikutan berpikir negatif.
    Saran saya sih, siapun Anda tetaplah semangat, selalu berpikir positif, dan jangan emosional.
    Ntar kalo sudah sukses, jangan lupa bantu yang belum sukses.
    Salam,

    Good Luck Godd Health.

    Komentar oleh Hery | November 14, 2008 | Balas

  32. Itu beneran yang komen Pak Tung DW sendiri?? *just curious*

    Komentar oleh Alfiyan | November 14, 2008 | Balas

  33. Ada produk bagus nih, buka aja http://www.jellygamat.com.

    Salam kenal buat cak alief

    Komentar oleh Jelly Gamat | Desember 23, 2008 | Balas

  34. Heeee…Boleh juga

    Komentar oleh andre wiwanto | Desember 30, 2008 | Balas

  35. MASYAALLOH….
    “…..BERKATALAH BAIK ATAU DIAM”

    Komentar oleh altyo alkiltin | Januari 2, 2009 | Balas

  36. cak alief cuma nyari sensasi saja…. basi… fuck you… suck my ass

    Komentar oleh AW | Februari 4, 2009 | Balas

  37. cak… gimana dagangan krupukmu ? laku… ? pungutan sampahmu udah terkirim ke TPA… ? gajimu brapa sih ? Mulutmu aja koar2 gede… isinya TAI …… salam Dasyat !!!!

    Komentar oleh AW | Februari 4, 2009 | Balas

    • Tutur kata yang halus dan berbudi. Menandakan orangnya terpelajar dan mempunya kompetensi tinggi.

      Komentar oleh wewe | Oktober 11, 2009 | Balas

  38. perluaslah wawasan, jangan saling ngejek…
    TDW sukses sebagai motivator, jika ada yang merasa mampu ngomong seperti TDW, mengapa tidak kau lakukan. Sapa tau anda bisa jadi motifator yang lebih hebat dari TDW.

    Komentar oleh pinut | Februari 6, 2009 | Balas

  39. ada hal lain yang bisa diambil ilmunya drpd mencari kesalahanny. dlm kasus ini di bukuna tung desem.. yang salah2 y kl bisa diralat baik2.

    Komentar oleh seto | Februari 14, 2009 | Balas

  40. Cak Alief..
    Comment no 36 & 37 harap dihapus aja cak (kalo bisa)…
    terutama “f***” wordnya

    Komentar oleh eni | Februari 24, 2009 | Balas

  41. ya ampun koq malah ribut sich…yang diributin aja malah tambah kaya tuh kyanya

    Komentar oleh choks | Februari 24, 2009 | Balas

  42. Nek ra seneng TDW,yo rasah ngelek2,maju terus pak Tung,salam dahsyat

    Komentar oleh Joko Prasetyo | Maret 29, 2009 | Balas

  43. Teman2, sekedar info saja, Tung Desem Waringin University bagi2 hadiah untuk kita semua. Adapun hadiahnya adalah sebagai berikut:

    # Tas Laptop Targus
    # iPod Shuffle
    # 3G Modem
    # iPod Nano
    # Camera Digital Canon
    # Handphone Nokia N81
    # Nitendo Wii
    # Blackberry 8320
    # TV Flat 32″
    # Laptop MSI
    # Blackberry Javelin
    # Laptop Acer
    # Motor Torindo

    Caranya sangatlah mudah! Hanya dengan merekrut refferal saja untuk mendapatkan hadiah2 ini. Tidak dipungut biaya sepeserpun!!

    Buruan daftar GRATIS di
    TDW University – Tempat Anda merevolusi Hidup , Bisnis dan Keuangan Anda

    Komentar oleh Seminar Gratis Tung Desem Waringin | April 9, 2009 | Balas

  44. Guys, saya adalah arek Sby alumni Despro ITS.
    Saya starts bisnis advertising saya dari jualan sticker pinggir jalan…. setelah ikut TDW (seminar&bukunya), bisnis advertising saya meledak dg 3 cabang di Jakarta, Sby & Bali dg Klien Unilever, Nestle, Fontera, Pertamina dll.
    belum usaha franchise saya (20jt.bulan) & perusahaan perdagangan hasil hutan saya……

    skrg uda puluhan alumni ITS berada dlm organisasi saya, sbg alumni ITS…ini kebanggaan tersendiri

    Hidup kita tidak ada artinya, sampai kita sendiri yg memberi arti…..

    salam sukses buat semua…

    Komentar oleh fauzan | Agustus 20, 2009 | Balas

  45. salam sukses semua
    http://dvdmurah.wordpress.com/tung-desem-waringin-1/

    Komentar oleh Doni | Agustus 30, 2009 | Balas

  46. Postingan dan komentar-komentar yang bagus, begitu hidup, banyak ragam karakter dan kepentingan.
    Inilah dunia tempatku hidup, tempatku belajar. Thank’s.

    Komentar oleh rierusmanto | September 17, 2009 | Balas

  47. Paka Tung benar – benar top, dahsyat, luar biasa. Berkat Murid Terbaik dari pelatih sukses no 1 di dunia ini, hanya dalam waktu kurang dari 2 tahun, hidup saya benar – benar berubah dahsyat. Terima kasih atas semua ilmu dan inspirasinya pak Tung. Semoga ke depan bisa memberi nilai tambah bagi banyak orang. Salam Dahsyat!!

    Komentar oleh Aziz | Oktober 7, 2009 | Balas

  48. Memang orang sperti TDW dan banyak lainnya mencari nafkah dengan menjadi motivator. Kasarnya “jualan bacot”, karena itu keahlian mereka. Nah tinggal bagaimana rekan-rekan menyikapinya. Karena tidak gampang juga menjadi motivator, kalau gampang semua orang bisa kaya dengan menjadi motivator. Lalu effek motivasi mereka kepada kita ? sekali lagi bagaimana rekan-rekan menyikapinya. Kalau ada yang maki-maki ya gak salah, itu levelnya mereka yang tukang maki-maki, kalau ada yang mengambil faedahnya ya gak salah juga seperti saudara fauzan itu.

    Komentar oleh wewe | Oktober 11, 2009 | Balas

  49. Semuanya bisa benar dan salah..itu tergantung dari versi mana kamu menganalisa, mengukurnya…
    yg jelas dalam tauhid murni, tidak terukur !!!
    yg ada komitmen utk memenangkan pertandingan…
    Yg memukul kamu & yg dipukul juga kamu…
    Nurani bebas dari semua itu kawan

    Mari kuatkan Ikatan Persaudaraan

              •           
    “ Allah lah yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman) walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada dibumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah Telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya dia Maha gagah lagi Maha Bijaksana.
    (QS. Al An Faal 8 : 63)

    Komentar oleh iwan | Februari 4, 2010 | Balas

  50. Untuk semua yang mengenal Pak Tung, mari kita saling silahturahmi dengan damai.

    Komentar oleh qreiklin | Februari 21, 2011 | Balas

  51. semuanya juga bener, …. mantap

    Komentar oleh obat herbal berkualitas | September 24, 2012 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: